Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

SYUBHAT: Demi Persatuan, Syaikh Fauzan Menyerukan Untuk Mendiamkan Kesalahan? (Bahkan Kesalahan Kita Bantah Walaupun Dari Ulama Besar)

Bismillahirrohmanirrohim. o

Syubhat Demi Persatuan Syaikh Mendiamkan Kesalahan

SYUBHAT:

Demi Persatuan, Syaikh Fauzan Menyerukan Untuk Mendiamkan Kesalahan?

(Bahkan Kesalahan Kita Bantah Walaupun Dari Ulama Besar)

Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah

 

Pertanyaan: Banyak bid’ah yang dinyatakan secara tegas oleh para ulama yang terpercaya bahwa itu merupakan bid’ah, seperti bid’ah berpartai yang sedikit sekali yang mentahdzirnya atau memperingatkan bahayanya, bahkan telah muncul pernyataan baru bahwa mentahdzirnya akan merusak persatuan bangsa. Bagaimana pendapat Anda tentang hal ini?

Jawaban: Menurut kami dalam masalah ini kami katakan: kita mengikuti Al-Kitab dan As-Sunnah serta jalan yang ditempuh oleh para Salaf, dan kita tidak mempedulikan ucapan si A atau si B. siapa saja yang berada di atas manhaj yang lurus maka dia adalah saudara kita, dia termasuk kita dan kita termasuk darinya. Sebaliknya siapa saja yang menyelisihi manhaj yang lurus, maka dia bukan termasuk kita dan kita bukan termasuk dia, siapapun orangnya.

Jalan kebenaran sangat jelas –walhamdulillah– dan tidak ada kesamaran padanya, jadi kita tidak perlu atau tidak tepat untuk mengatakan: “Mungkin saja si fulan di atas kebenaran.” Karena jalan yang benar sangat jelas, walhamdulillah.

DAN HARUS MENJELASKAN KESALAHAN ORANG-ORANG YANG SALAH DENGAN TUJUAN UNTUK MEMPERINGATKAN DARI KESALAHAN-KESALAHAN TERSEBUT, BUKAN BERTUJUAN UNTUK MENCELA PRIBADI MEREKA ATAU UNTUK MERENDAHKAN MEREKA. TETAPI SEMATA-MATA DALAM RANGKA MEMPERINGATKAN DARI KESALAHAN AGAR TIDAK ADA SEORANG PUN YANG TERTIPU DENGANNYA. KESALAHAN DIBANTAH SIAPAPUN YANG MEMBAWANYA.

Kita membantah para mubtadi’, bahkan juga terhadap Ahlus Sunnah. Jika salah seorang dari mereka ada yang salah maka kita bantah walaupun dia termasuk Ahlus Sunnah, walaupun dia termasuk salah seorang ulama besar.

KESALAHAN HARUS DIBANTAH, DAN INI MAKNANYA BUKAN MEMECAH BELAH UMAT, INI ADALAH MENGEMBALIKAN PERSATUAN UMAT, KARENA UMAT TIDAK AKAN BERSATU KECUALI DI ATAS MANHAJ YANG BENAR.

Adapun jika manhaj penuh tambalan seperti pada pakaian dan banyak kesalahannya, maka umat tidak akan bisa bersatu.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

 

كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُوْنَ.

 “Setiap kelompok merasa bangga dengan apa yang mereka miliki.” (QS. Al-Mu’minun: 53)

 

Ini merupakan celaan terhadap mereka.

 

فَتَقَطَّعُوْا أَمْرَهُمْ بَيْنَهُمْ زُبُرًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُوْنَ.

 “Maka mereka memecah belah urusan mereka, setiap kelompok merasa bangga dengan apa yang mereka miliki.” (QS. Al-Mu’minun: 53)

 

Ini sebagai bentuk celaan. Allah Azza wa Jalla juga berfirman:

 

وَإِنَّ هَذِهِ أُمَّتُكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَأَنَا رَبُّكُمْ فَاتَّقُوْنِ.

 “Dan sesungguhnya umat kalian ini adalah umat yang satu, dan Aku adalah Rabb kalian, maka hendaklah kalian bertakwa kepada-Ku.” (QS. Al-Mu’minun: 52)

 

Dan pada ayat yang lain Dia berfirman:

 

إِنَّ هَذِهِ أُمَّتُكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَأَنَا رَبُّكُمْ فَاعْبُدُوْنِ.

 “Sesungguhnya umat kalian ini adalah umat yang satu, dan Aku adalah Rabb kalian, maka hendaklah kalian beribadah kepada-Ku.” (QS. Al-Anbiya’: 52)

 

UMAT INI SATU, DAN UMAT TIDAK AKAN BERSATU KECUALI DI ATAS MANHAJ YANG LURUS YANG TIDAK ADA PADANYA KESALAHAN ATAU BID’AH ATAU PENYIMPANGAN.

Menyatukan umat bukan dengan cara mengumpulkan semua golongan sebagaimana anggapan sebagian orang.

Tidak demikian, MENYATUKAN UMAT ADALAH DENGAN AL-KITAB DAN AS-SUNNAH, TIDAK AKAN BISA MENYATUKAN UMAT KECUALI DENGAN MENGIKUTI AL-KITAB DAN AS-SUNNAH. Sedangkan orang yang salah maka dia yang harus kembali kepada kebenaran, harus dengan cara seperti ini.

Dengarkan audionya:

atau download di sini

Sumber :

http://www.ajurry.com/vb/showthread.php?t=39119

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>