Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Syubhat Manhaj: Bolehnya Mencerca Pemerintah/Penguasa di Wilayah Lain (1) (Da’i Halabiyun Rodja Melegalisasi Provokasi Antar Wilayah)

syubhat manhaj 1 bolehnya mencela penguasa wil lain

Syubhat Manhaj: Bolehnya Mencerca Pemerintah/Penguasa di Wilayah Lain (1)

(Da’i Halabiyun Rodja Melegalisasi Provokasi Antar Wilayah)

Telah kita paparkan bukti cercaan Dua Doktor Dedengkot Halabiyun Rodja, Ali Musri dan Muhammad Arifin Badri kepada pemerintah pada makalah:

Nampaknya bagi kalangan Halabiyun sikap-sikap para dedengkotnya tersebut yang ditentang oleh yang lainnya telah diajukan kepada salah seorang calon doktor Jami’ah yang bernama Sufyan Baswedan Abu Hudzaifah.

basweidan

Gambar 1. Pujian terhadap Calon Doktor Halabiyun Sufyan Baswedan yang melegalilasi provokasi di wilayah lainnya

Berikut redaksional pertanyaan dan jawabannya yang menekankan tidak adanya kewajiban taat bahkan bolehnya sampaipun tingkat keharusan untuk mentahdzir, menyebutkan namanya sekalipun kepada penguasa di luar wilayahnya.

Adapun nama tertentu yang disebutkannya maka itu sama sekali bukan pembatasan karena terkait person bisa tertuju kepada siapapun diantara nama-nama para pemimpin di suatu wilayah yang mereka target/bidik.

Tidak ada ketaatan kepada pemimpin di wilayah lainnya

Gambar 2. Tidak ada ketaatan kepada pemimpin di wilayah lainnya

Maka nampaklah dengan jelas dari fikrah yang disebarluaskan oleh Halabiyun Rodja di atas dalam rangka membela kawannya si doktor Halabiyun Rodja Muhammad Arifin Badri bahwa seorang warga Halabiyun Rodja Jember-Jawa Timur bisa, boleh atau bahkan sampai tingkat harus untuk mencerca, mentahdzir walikota atau gubernur di wilayah lainnya yang dianggapnya sebagai berwala’ kepada non muslim, antek negara asing, antek kufar atau tuduhan lainnya dari berbagai kejelekan karena pemimpin-pemimpin wilayah tersebut hanya mengikat warganya saja untuk taat, sedangkan warga Halabiyun Rodja di wilayah lainnya tidak ada keterikatan apapun sehingga boleh baginya mencerca.

Seorang Walikota Malang, maka kewajiban taat hanya mengikat warga kota Malang saja, Halabiyun Rodja diluar wilayah itu maka boleh mencerca dan mentahdzirnya dengan alasan yang dia bawakan.

Gubernur Jawa Timur boleh dicerca oleh Halabiyun Rodja warga dari wilayah kota-propinsi lain dengan berbagai alasan yang telah dicontohkan sebelumnya karena hanya warga Jawa Timur yang terikat ketaatan kepadanya.

Demikian seterusnya sampaipun wilayah antar negara dimana Halabiyun Turatsiyun yang menjadi warga negara Kuwait boleh mencerca Presiden RI karena ketaatan kepada Presiden RI hanya bisa mengikat warga negara RI saja. Walaupun pada dasarnya di masa sekarang ini yang mendalangi berbagai provokasi dari luar wilayah tersebut sebenarnya bisa saja lawan-lawan politik atau orang-orang jahat yang berada di dalam wilayah kekuasaan tersebut. Tetapi dengan “fiqih demokrasi provokasi” Halabiyun maka dia akan menggerakkan orang-orang Halabiyun di wilayah lainnya untuk mencerca dan menyerang pemimpin wilayahnya agar nampak tindakannya sesuai dengan aturan “syar’i” yang telah diaturnya. Tidak usah dipungkiri bahwa di masa teknologi informasi yang tak lagi mengenal batas wilayah semacam ini, provokasi dari jarak ribuan kilometer terbukti bisa sampai dan mengguncang stabilitas di wilayah yang dibidiknya.

Gembong Sururi, Muhammad Surur dari mana menggalang serangan, cercaan dan perlawanan terhadap para ulama dan pemerintah negeri Saudi?

Abdurrahman Abdul Khaliq dan Yusuf Al Qaradhawy, dari mana mereka memprovokasi rakyat Mesir dan Ikhwanul Muslimin?

Duhai alangkah samanya Sururi Turatsi hari-hari kemarin dengan Halabiyun di hari-hari ini…

Faktanya, fatwa Sufyan Baswedan di Madinah bisa dibaca oleh warga DKI sebagaimana cercaan Muhammad Arifin Badri dan Ali Musri di akun facebook masing-masing juga bisa dibaca dan menggerakkan komentar kawan-kawan facebooknya dari berbagai wilayah lainnya. Allahul musta’an.

Sebelum kita mengemukakan jawaban para ulama maka ingin kami tegaskan bahwa si Halabiyun Sufyan Baswedan yang melegalkan aksi provokasi antar wilayah ini adalah da’i resminya Halabiyun Rodja.

Berikut sebagian buktinya:

Penampakan resmi tweeter Rodja bersama Sufyan Baswedan

Gambar 3. Penampakan resmi tweeter Rodja bersama Sufyan Baswedan

Penampakan resmi Rodja Bandung bersama Sufyan Baswedan

Gambar 4. Penampakan resmi Rodja Bandung bersama Sufyan Baswedan

Untuk menjawab syubhat manhaj Halabiyun Rodja yang sangat berbahaya yang melegalkan sikap cercaan dan penentangan terhadap penguasa di luar wilayahnya di atas maka kami tampilkan pada bagian pertama ini penjelasan dari Asy Syaikh Ubaid Al Jabiri hafizhahullah yang kami nukil dari postingan di situs miratsul anbiya’ –jazahumullahu khairan katsira- :

Asy-Syaikh al-’Allamah ‘Ubaid bin ‘Abdillah al-Jabiri hafizhahullah

Pertanyaan :

Sebagian pemuda mencela pemerintah yang bukan pemerintah mereka – dari negara lain – apabila aku menasehati mereka, akan menjawab bahwa “mereka itu bukan pemerintah kita”. Bagaimana membantah mereka ini?

Jawab :

Aku sudah pernah mendengar (syubhat ini) beberapa bulan lalu, dinisbahkan pada salah seorang dari Najd. Aku tidak memeriksanya. Terlepas apakah penisbatan tersebut benar atau tidak, yang jelas (ucapan) tersebut adalah kesalahan pada masa ini. Karena tidak ada satu negeri pun kecuali padanya ada orang-orang jelata rendahan yang sangat mudah tersulut emosi (terprovokasi, pen).

Oleh karena itu aku  berpendapat perbuatan tersebut tidak boleh, karena akan mengakibatkan banyak kerusakan. Misalnya, apabila kita mencela dan mencaci seorang pemimpin di luar negeri kita, maka orang-orang lalim, oposan, dan orang-orang nekat akan balik mencela pimpinan kita dan melakukan provokasi (untuk menjatuhkan)nya. Bisa jadi, mereka akan bergabung dengan para Khawarij dalam misi-misinya. Maka mencegah kerusakan merupakan salah satu kaidah syar’iyyah. Kita telah merinci permasalahan ini dalam di banyak majelis. Di antaranya dalam pelajaran Taisir al-Ilah bi Syarh adillati Syuruth La-ilaaha illallah, dan yang lainnya.

Sumber: http://ar.miraath.net/fatwah/5526

Url sumber: http://miratsul-anbiya.net/2014/05/11/bolehkah-mencela-pemerintahpenguasa-negeri-lain/

Adobe-PDF

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>