Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Kejahatan Irsyadiyyun Terhadap Ulama Pewaris Para Nabi

PEMBELAAN TERHADAP PARA ULAMA PEWARIS PARA NABI

DARI TIKAMAN-TIKAMAN KEJI HIZBIYYIN-SURURIYYIN-SURKATIYYIN!!1


Tiada lagi hati ini kuat menahan

Tuk gerakkan pena goreskan pembelaan

Sebatas ilmu dan kemampuan

Dari tuduhan kejam dan pelecehan

Terhadap ulama pewaris ilmu kenabian

Betapa Hizbul Irsyad sangat keterlaluan!!

Si Jahat yang menginjak-injak kehormatan!

  1. KEDUDUKAN PARA ULAMA DI SISI ORANG-ORANG BERIMAN

Gelar ulama bukanlah gelar yang mudah untuk disandang dan dipajang dalam bingkaian nama seseorang. Akan tetapi merupakan pemberian dari Allah kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Ulama bukanlah sebuah gelar yang bisa dicari dalam jenjang pendidikan tinggi dengan nilai ijazah yang mumtaz (terbaik), bukan pula gelar yang dicari dan didapatkan dengan jumlah pengikut yang setia dan banyak. Sekali lagi, ia adalah pemberian Allah kepada siapa yang diridhai-Nya. Jika demikian, jangan anda salah alamat untuk mencarinya. Carilah di tangan pemiliknya yaitu Allah , dengan cara yang telah digariskan di dalam Al-Qur’an dan Sunnah Nabi . Jika cara demikian yang ditempuh, anda akan mendapatkan gelar ulama yang hakiki, bukan buatan dan bukan hasil sogokan” (Asy-Syari’ah, no.12/1425, hal.17)

Kedudukan dan kemuliaan para ulama telah diabadikan di dalam Al-Qur’an, firman Allah:

Sesungguhnya yang paling takut kepada Allah adalah ulama” (QS. Fathir: 28)

 

Rasulullah bersabda :

Sesungguhnya ulama adalah pewaris para Nabi. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu, maka barangsiapa mengambil warisan tersebut maka ia telah mengambil bagian yang banyak” (HR. At-Tirmidzi dalam Sunan-nya no.2681, Ahmad dalam Musnad (5/169), Ad-Darimi dalam Sunan (1/98), Abu Dawud no.3641, Ibnu Majah dalam Mukadimah-nya dan dishahihkan oleh Al-Hakim dan Ibnu Hibban. Syaikh Al-Albani berkata:”Haditsnya Shahih”. Lihat Kitab Shahih Sunan Abu Dawud no.3096, Shahih Sunan At-Tirmidzi no.2159, Shahih Sunan Ibnu Majah no.182,2 dan Shahih At-Targhib, 1/33/68).

 

Syaikh Rabi’ Hafidhahullah berkata:

SEKARANG, ORANG-ORANG YANG MENIKAM (PARA ULAMA), MEREKA MENGKLAIM DIRINYA SEBAGAI SALAFIYYUN, NAMUN KEMUDIAN MEREKA MENIKAM ULAMA SALAFIYYAH (BAHKAN SELURUH ULAMA PEWARIS PARA NABI WAHAI SYAIKH KAMI-PEN)!

APA YANG MEREKA INGINKAN? MENEGAKKAN BENDERA ISLAM? MANA MUNGKIN? INI FAKTOR YANG MENGUATKAN ADANYA INDIKASI DAN INDIKATOR KALAU MEREKA KELOMPOK PEMBOHONG DAN PIHAK YANG TERTUDUH; APAPUN KLAIM MEREKA.” (Jalin Kasih Sayang Versi Hizby-Turotsy, hal.21).

Itulah nukilan ceramah Syaikh Rabi’ Hafidhahullah yang mereka sebarkan sendiri!!

Seluruh kaum Muslimin sangatlah memahami betapa besar dan mulianya kedudukan para ulama pewaris para Nabi. Nabi kita Muhammad tidaklah mewariskan harta dan gemerlapnya duniawi namun ilmu-ilmu sunnahlah yang diwariskannya kepada kita kaum Muslimin. Disinilah peran besar para ulama dalam membimbing umat:

Abu Muslim Al-Khaulani Rahimahullah berkata:”Para ulama di muka bumi seperti bintang-bintang di langit. Bila bintang-bintang itu tampak, maka orang-orang mengambil petunjuk dengan bintang-bintang itu. Dan bila bintang-bintang itu tidak terlihat oleh mereka, mereka menjadi bingung”

Abul Aswad Ad-Duali Rahimahullah berkata:”Tidak ada sesuatu yang lebih mulia dari ilmu. Para raja adalah hakim atas manusia sedangkan para ulama adalah hakim atas raja-raja”

Wahab bin Munabbih Rahimahullah berkata:”Akan lahir dari ilmu yaitu Kemuliaan walapun orangnya hina, Kekuatan walaupun orangnya lemah, Kedekatan walaupun orangnya jauh, Kekayaan walapun orangnya fakir, dan Kewibawaan walaupun orangnya tawadhu’”

Sufyan bin ‘Uyainah Rahimahullah berkata:”Orang yang paling tinggi kedudukannya di sisi Allah adalah orang yang kedudukannya berada diantara Allah dan hamba-hambaNya. Mereka adalah para Nabi dan para ulama” (Tadzkiratus Sami’ wal Mutakallim fi Adabil ‘Alim wal Muta’allim karya Ibnul Jama’ah Al-Kinani dalam Asy-Syari’ah no.07/1/1425H/2004, hal.1)

Bagaimana halnya jika para ulama yang sedemikian mulia kehormatannya mendapatkan tuduhan-tuduhan dan tikaman-tikaman keji??

 

  1. HIZBIYYIN-SURURIYYIN-SURKATIYYIN,

PEPERANGAN MEREKA TERHADAP ULAMA KAUM MUSLIMIN

Ya Allahu Ya Rabbi

Mudahkan hamba menyusun bukti

Tikaman-tikaman keji Hizbul Irsyadi

Pada ulama pewaris para Nabi

 

Kita akan nukilkan isi buku Himpunan Tiga Risalah Al-Irsyad Al-Islamiyyah yang diterjemahkan oleh Agus Hasan Bashari (Hizbiyyin-Sururiyyin-Surkatiyyin-Cumlaude LIPIA) agar nampak jelas kualitas Kemelut-nya. Dibawah bab “PENETAPAN HILAL (AWAL BULAN) BERDASARKAN HISAB ADALAH HAK, SAMA DENGAN MENETAPKANNYA BERDASARKAN RU’YAH”2, buku ini menyemburkan berbagai tuduhan, celaan, penghinaan dan kejahatan keji tiada tara kepada para ulama, pewaris para Nabi!! Semuanya tanpa kecuali! Kalau mereka berkilah bahwa tulisannya hanyalah ditujukan kepada ulama-ulama su’/jahat, maka penegasan mereka sendiri bahwa arah tikamannya hanya kepada “ULAMA PEWARIS PARA NABI” cukup untuk mendustakan kilah tersebut! Adakah ulama su’ termasuk “pewaris para Nabi”? Dan puncaknya (tentu saja) adalah tikaman terhadap orang yang telah mewariskan ilmunya (sunnahnya) kepada para ulama tersebut, Rasulullah !!

Kami berlindung diri kepada Allah atas apa yang kami nukilkan, sungguh ini adalah sikap yang terpaksa ditempuh demi memenuhi amanah dan tanggung jawab ilmiah, perhatikan:

Sesungguhnya yang menyayat hati setiap muslim adalah adanya perbedaan yang tidak kunjung selesai antara kaum Muslimin yang terjadi pada setiap tahun antara pembela ru’yah dan pendukung hisab….PERBEDAAN YANG TERCELA TADI SELALU MEMECAH UMAT ISLAM setiap tahun MENJADI DUA KUBU YANG BERSEBERANGAN, DUA KELOMPOK YANG BERMUSUHAN, MASING-MASING MENGKLAIM KEBENARAN, MASING-MASING BANGGA DENGAN APA YANG ADA PADA KELOMPOKNYA”3 (hal. 103).

Apakah solusi yang ditawarkan oleh Hizbiyyin-Surkatiyyin? Apakah mengembalikan semua perselisihan kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah sebagaimana firman Allah :

 

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً ﴿٥۹﴾ [النساء: ٥۹]

[59] Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah dan ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. [QS An Nisa’: 59]

 

Ternyata tidak!! Mereka memerankan diri sebagai “pemersatu dan pengayom”, ya sebagai pahlawan kesiangan!! .

Langkah pertama yang mereka lancarkan adalah menghancurkan dan mencampakkan kehormatan ulama pewaris para Nabi (tidak ada yang berhak disebut demikian kecuali ulama Salafiyyah-Ahlus Sunnah) yang berpegang dengan nash-nash shahih ru’yatul hilal!! Seluruh kaum Muslimin menjadi saksi bagaimana kelompok Hizbiyyah ini terjebak oleh fatamorgana sehingga mengira lebih mengetahui agama daripada ulama, pembawa panji-panji kebenaran, orang-orang yang ikhlas dalam menjalankan dan memperjuangkan agama Allah ini.

Lihatlah bagaimana mereka hantam agamaNya dan ulamaNya dari kiri dan kanan, dari depan dan belakang dengan ‘anggapan’ sedang menyelamatkan umat dari kejumudan para ulama dan kesempitan pandangan yang menyebabkan umat berpecah belah (Naudzubillah)! Apa katanya :

SEBENARNYA YANG BERTANGGUNG JAWAB TENTANG PERBEDAAN DAN PERSELISIHAN YANG MEMALUKAN INI (ANTARA RU’YAH DAN HISAB-PEN) ADALAH ULAMA. PARA ULAMA SENDIRILAH YANG MEMIKUL BEBAN DOSANYA, bukan umat yang awam. KARENA ULAMA YANG BERSTATUS SEBAGAI PEWARIS PARA NABI, TELAH LENGAH DALAM MENGEMBAN TUGAS YANG DIPIKULNYA.. PARA ULAMA TIDAK MENGULURKAN KEPADA UMAT APA YANG WAJIB UNTUK DIULURKAN, SEPERTI NASEHAT YANG SEMESTINYA, AMAR MA’RUF NAHI MUNGKAR DAN MEMPERBAIKI HUBUNGAN ANTAR UMAT. Sesungguhnya agama itu adalah nasehat, JUSTRU MEREKA DIAM TIDAK MENGAMBIL TINDAKAN PENYELAMATAN, ironisnya lagi kebanyakan orang yang menulis dalam masalah ini semakin menambah keruhnya masalah dan memperluas perbedaan di masyarakat” (hal. 104).

Sudah berhentikah muntahan keji yang tiada taranya ini?! Belum, perhatikan lagi:

SEANDAINYA MEREKA BEKERJA UNTUK ALLAH DALAM MENDAMAIKAN UMAT INI DAN MENGERAHKAN POTENSI MEREKA UNTUK MENGATASI KEADAAN INI serta melakukan usahanya untuk mempertemukan antara kedua kubu yang berseteru ini dengan cara menggabungkan nash-nash (dalil-dalil) yang datang dalam masalah ru’yah dan hisab dan mengkompromikan antara keduanya (inilah sebenarnya tujuan akhir dari penistaan mereka terhadap para ulama-pen),……AKAN TETAPI SANGAT DISAYANGKAN, MEREKA TIDAK MENDAPATKAN TAUFIQ UNTUK ITU, DAN INI BENAR-BENAR NASIB SIAL BAGI UMAT ISLAM DAN KAUM MUSLIMIN.” (Himpunan Tiga Risalah, Majelis Ifta’ dan Tarjih Jam’iyyah Al-Irsyad, Diterjemahkan oleh Agus Hasan Bashari, Lc, Sya’ban 1425H/Oktober 2004M, hal.104-105).

Demikianlah mereka telah memandang sebelah mata, menghancurkan dan meniadakan perjuangan para ulama Ahlus Sunnah yang menulis hadits-hadits tentang ru’yatul hilal, lebih khusus lagi para a’immah ahlul hadits yang seluruh hidupnya dipersembahkan untuk mencari, mencatat dan menyeleksi riwayat-riwayat hadits Nabi Shalallahu “alaihi wa Salam sehingga dapat dibedakan antara ucapan palsu yang disandarkan kepada Nabi Shalallahu “alaihi wa Salam dengan riwayat Beliau yang shahih, yang kemudian dihimpunlah dalam kitab-kitab hadits sebagaimana kita saksikan dan diambil manfaatnya oleh seluruh kaum Muslimin sampai sekarang ini. Sampai datangnya sekelompok manusia yang ingin agar hasil PERENUNGANNYA tentang sahnya hisab diterima oleh umat dengan jalan menghancurkan hasil perjuangan para ulama-pewaris para Nabi yang telah menghimpun hadits-hadits shahih dalam permasalahan ini4. Betapa umat pada setiap masa telah diseru dan didakwahi oleh para ulama Ahlus Sunnah agar berpegang teguh kepada riwayat-riwayat dan sunnah yang shahih (termasuk ru’yatul hilal), ittiba’ kepada Rasulullah .

Kita katakan:

Pertama, kami mohon ma’af atas kecemasan dan kemarahan pembaca yang mulia dengan pembicaraan yang mengandung teror dan kedzaliman penulisnya (Majelis Ifta’ dan Tarjih Jam’iyyah Al-Irsyad) dan penerjemahnya (Agus Hasan Bashari, serdadu bayaran Al-Muntada Al-Sofwa) dan tidaklah dituangkan ke dalam lembaran-lembaran tulisan itu kecuali berasal dari orang-orang yang telah hilang rasa takutnya kepada Allah ketika mereka menulis, menerjemahkan, mencetak dan menyebarluaskan buku tersebut dengan penuh suka cita ke tengah-tengah kaum Muslimin.

Kedua, kita katakan kepada Hizbiyyin-Sururiyyin-Surkatiyyin sebagaimana yang telah dikatakan oleh Syaikh Zaid Al-Madkhali Hafidhahullah ketika membantah Teror Muhammad Surur yang ditujukan kepada Masyayikh Salafiyyin di Saudi Arabia:

Sesungguhnya keadaan orang ini –dengan ucapannya yang dusta dan bohong- sesuai dengan firman Allah :

 

وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا ﴿٥۸﴾ [الأحزاب: ٥۸]

[58] Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mu’min dan mu’minat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata. [QS Al Ahzab: 58]

 

Demikian pula keadaannya sesuai dengan firman Allah dalam sebuah hadits Qudsi yang diriwayatkan oleh Nabi dari hadits Abu Hurairah :

 

Barangsiapa yang memusuhi wali-Ku, sungguh Aku akan mengumumkan peperangan dengannya” (Dikeluarkan oleh Bukhari dalam Kitab Raqa-iq, Bab: Tawadhu’ dan ada lafadz yang lain baginya)

 

Dan sabda Rasul :

 

Barangsiapa menghina penguasa, Allah akan hinakan dia” (Dikeluarkan oleh Tirmidzi dalam Bab: Al-Fitan no.2225, dan ia berkata Hasan Gharib dan dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’)

 

Dalam riwayat lain:

Barangsiapa menghina penguasa Allah di muka bumi, Allah akan hinakan dia”

Dan nash yang semakna dengan ini banyak sekali….(Al-Irhab, hal.77-78)

 

Ketiga, apa salah mereka yang berupaya untuk menggigit sunnah yang shahih dan menyeru kepada umat agar berpegang teguh dengannya sehingga dikatakan memelihara perselisihan yang memalukan?! Apakah berpegang teguh kepada sunnah adalah hal yang memalukan? Bukankah orang yang menyimpang dari petunjuk dan teladan Rasul Shalallahu “alaihi wa Salam justru sebenarnya yang memalukan dan menanggung dosanya?! Kenapa para ulama yang harus dibebani dosanya? Mereka yang lebih memilih untuk mengikuti jalan perenungan-lah (baca:hawa nafsunya!) yang harus memikul dosanya!!! Sejak kapan umat Islam mengenal bahwa menyeru untuk memegang sunnah yang shahih adalah perbuatan dosa?! Betapa mereka ini telah melecehkan dan merampas hak dan kehormatan para ulama sebagai pewaris para Nabi !!!

Lengah dari segi apa para ulama kita yang telah berjuang untuk mencari riwayat-riwayat yang shahih kemudian memegang teguh dan mengamalkannya?!

Mereka lecehkan para ulama dengan pernyataannya: “Betapa para ulama tidak mengulurkan kepada umat apa yang wajib diulurkan!!” Apalagi yang harus diulurkan kepada umat selain sunnah NabiNya ?! Sungguh mereka ini adalah orang-orang yang tidak merasa cukup dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah !! Kalau para ulama yang berpegang teguh dengan sunnah yang shahih mereka lecehkan sedemikian rupa, bukankah ini ikrar peperangan terhadap NabiNya yang mengucapkannya?!!

Bukankah berdakwah kepada sunnah Rasul adalah bagian dari amar ma’ruf?! Dan memperingatkan umat dari bahaya ajaran “perenungan secara mendalam” adalah nahi munkar?!

Bukankah perjuangan para ahli hadits yang berusaha memisahkan antara sunnah-sunnah yang suci dengan riwayat-riwayat hasil perenungan adalah tindakan penyelamatan terhadap umat?!

Demi Allah!! Mereka telah menyatakan peperangan besar-besaran kepada para ulama-pewaris para Nabi ketika menuliskan kekejian yang sangat dan sangat jahat: “SEANDAINYA MEREKA BEKERJA UNTUK ALLAH…..AKAN TETAPI SANGAT DISAYANGKAN, MEREKA TIDAK MENDAPATKAN TAUFIQ UNTUK ITU, DAN INI BENAR-BENAR NASIB SIAL BAGI UMAT ISLAM DAN KAUM MUSLIMIN”. Akankah kaum Muslimin mendiamkan kejahatan keji yang dilancarkan oleh Hizbiyyin-Sururiyyin-Surkatiyyin terhadap seluruh ulama kaum Muslimin?! Hanya karena ingin diterima oleh umat bahwa hisab adalah sah (menurut hasil perenungan mereka) maka para ulama telah menjadi korban kebiadaban tulisannya!! Bagaimana kita kaum Muslimin bisa dengan ikhlas menerima hasil kompromi antara sunnah yang shahih dengan hasil perenungan yang mendalam ?! Adakah sama antara mutiara keselamatan dari lisan NabiNya yang tidak berbicara kecuali dari wahyu yang diwahyukan oleh Allah dengan hasil perenungan pikiran yang mengembara ke sana ke mari tanpa merasa terikat dengan petunjuk NabiNya?! Sungguh celaka orang-orang yang memilih hawa nafsu “perenungan” daripada ayat-ayat Allah dan petunjuk NabiNya !!

 

Firman Allah:

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلاَ مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلاَلاً مُبِينًا ﴿۳٦﴾ [الأحزاب: ۳٦]

[36] Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mu’min dan tidak (pula) bagi perempuan yang mu’min, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata. [QS Al Ahzab: 36]

 

Juga firman Allah:

فَلْيَحْذَرِ الَّذِينَ يُخَالِفُونَ عَنْ أَمْرِهِ أَنْ تُصِيبَهُمْ فِتْنَةٌ أَوْ يُصِيبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ ﴿٦۳﴾ [النور: ٦۳]

maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih. [QS An Nur: 63]


Apakah kaum Muslimin akan mengorbankan ayat-ayat Allah ini demi sebuah hasil perenungan?! Pasti jawabannya adalah TIDAK!!

Ketika buku ini masih dalam bentuk aslinya (bahasa Arab) mungkin saja termasuk risalah yang berdebu, teronggok di salah satu raknya, tidak ada seorangpun yang menyentuh dan membacanya sampai setelah diterjemahkan oleh Cumlaude LIPIA ini! Semua orang dapat membacanya, pintu kebinasaan dan penistaan terhadap hak dan kehormatan para ulama, pelecehan terhadap sunnah dan NabiNya telah dibukanya lebar-lebar, jauh lebih luas, lebih dahsyat, tersebar dan disebarkan kemana-mana, umat mereka buat untuk leluasa mengambil dan “meminum” telaga kesesatan di dalamnya!! Akankah kaum Muslimin berdiam diri dari kekejian dan kebiadaban ini?! Para ulama pewaris para Nabi tersebut dikatakan:”Seandainya mereka bekerja untuk Allah…”, kepada siapa –wahai Hizbul Irsyad!!- para ulama itu mempersembahkan amalannya kalau tidak kepada Allah ?! Demi Allah, adakah kejahatan yang paling jahat, kekejian yang paling keji, kemungkaran yang paling mungkar daripada tuduhan seperti di atas?! Dan di atas pondasi bangunan kekejian inilah Al-Irsyad dengan dipelopori oleh Abdurrahman At-Tamimi Al-Kadzab, Farouk Badjabir, Chalid Bawazir, Farid Okbah Takfiri5, Yusuf Utsman Baisa Sururi,mendakwakannya sebagai organisasi Salafy! Ya, lebih lengkapnya adalah Organisasi Salafy Demokrasi! Bahkan pendirinya, Ahmad Surkati As-Sudani yang memba’iat pengikutnya telah diberikan gelar “Honoris Causa” sebagai As-Salafy, bal Syaikhus Salafy oleh Syaikh Ali Hasan!! Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. Tentu saja mereka akan melarikan diri dari kaidah pembuktian secara ilmiah dengan berkilah:”Apakah ente merasa lebih ‘alim dari Syaikh Prof. Muhammad Abdul Wahhab al-Aqil yang menyatakan keahlussunnahan Asy-Syurkati?? Ataukah ente merasa lebih ‘alim ketimbang Syaikh Ali Hasan yg menyatakan bahwa Syaikh Syurkati adalah Salafy, bal Syaikhus salafy…?!” Allahul Musta’an. Apalah arti sebuah bahkan bertumpuk-tumpuk pujian dari siapapun yang mampu kalian hadirkan jika hal tersebut merupakan hasil penipuan dan pembohongan yang kalian lancarkan kepada ulama-ulama kami?! Bahkan pujian tersebut merupakan barang bukti kejahatan kalian! Penipuan! Kedustaan! Manipulasi! Talbis dan Tadlis kalian wahai Hizbiyyun-Sururiyyun-Surkatiyyun Ahlul Bathil!! Adapun buktinya? Tentu kalian tidak usah kuatir karena sampai akhir halaman artikel ini, kalian masih akan mendapatkan bukti-bukti ilmiahnya! Insya Allah.

Demikianlah kejahatan dan kekejian yang telah disebarkan oleh Hizbul Irsyad dan diterjemahkan oleh Agus “Kemelut Manhaj” Bashari, Lc seorang Cumlaude LIPIA. Dan ini adalah bukti yang terang-benderang “MUNGKARNYA TAKHRIJ” pakar hadits Hizbiyyin, Abdul Hakim Abdat yang berkata:” LIPIA bagus…..dan dari lembaga ini keluar anak-anak murid yang ngerti bahasa arab dan manhajnya bagus…”(????!) (Kaset Ceramahnya di Riau). Lihatlah bagaimana dia duduk sebagai “Muhaddits” di rubrik Hadits Majalah As-Sunnah At-Turotsy Al-Kuwaity ketika sedang mentakhrij hadits :

Saya berkata: ‘isnadnya shahih atas syarat Muslim saja tanpa Bukhari… ”(As-Sunnah, ed.11/VIII/2005, hal.12).

Adakah ahli hadits yang muncul dari hasil belajar otodidak? Merangkap sebagai serdadu Al-Sofwa Al-Muntada, Al-Haramain Al-Hizbiyyah dan Ihya’ut Turots?!

Wahai ustadz, sesungguhnya kaum Muslimin menunggu “kepakaranmu” untuk men-takhrij dan men-tahqiq buku “Kejam” yang diterbitkan oleh aliansi tuan sendiri, Al-Irsyad!! Alangkah serunya jika “sesama penjahit” saling gunting-menggunting dalam lipatan!? Allahul Musta’an.

Bagaimana kedudukan hadits-hadits shahih tentang ru’yah di sisi para penista dan pencela ulama ini?! Di bawah sub-bab “HIKMAH DIKAITKANNYA WAKTU DAN IBADAH DENGAN RU’YAH, BUKAN HISAB, ADALAH KARENA UMAT ISLAM SAAT ITU ADALAH BUTA HURUF, BUKAN SEMATA-MATA TA’ABBUD”, tertulis (perhatikan pengaruh kuat dari Mu’tazilah):

APABILA KITA RENUNGKAN SECARA MENDALAM dan kita terbebas dari hawa nafsu dan fanatisme madzab, maka akan kita dapati bahwa Nabi adalah mengkaitkan waktu-waktu ibadah; shalat, puasa dan haji dengan ru’yah (melihat) hilal dengan mata kepala, karena umat Arab pada masanya adalah buta huruf, tidak bisa menulis dan tidak bisa berhitung, agar mudah bagi setiap individu untuk mengetahui waktu dengan sendirinya tanpa tergantung pada ilmu dan sains yang tidak diketahui oleh seorangpun diantara mereka kala itu.”

Pembaca dapat membuktikan betapa pikiran mereka telah tersesat di gurun pasir nan luas ketika menulis:

Seandainya Beliau memerintahkan pada manusia saat itu untuk menggunakan hisab-dan mustahil Nabi memerintahkan yang demikian- tentu perintah Beliau termasuk perintah yang diluar kemampuan!” Setelah itu: “SESUNGGUHNYA SETELAH KAMI RENUNGKAN SECARA MENDALAM….” (hal.105-107)

Maka apabila bangsa Arab dan umat Islam lainnya telah meningkat ke level bangsa-bangsa yang telah maju dalam sains dan teknologi dan telah banyak anggotanya yang menguasai ilmu dan sains tersebut terutama ilmu berhitung yang daripadanya muncul ilmu falak dan ilmu hisab. Lalu mengapa kita melarangnya untuk menggunakan ilmu hisab dalam menetapkan hilal untuk mewajibkan puasa dan hari raya serta wukuf di Arafah? MENGAPA KITA MELARANGNYA SEMENTARA KITA BAKUKAN DI ATAS RU’YAH? PADAHAL RU’YAH ITU SENDIRI BUKANLAH TA’ABUDIYAH (suatu ibadah) sebagaimana ibadah-badah lainnya, AKAN TETAPI SEKEDAR CARA…”(hal.111).

Dan kenapa harus sama antara perenungan mereka dan perenungan kita? Tentu beda antara orasng yang mencintai ulamanya dengan orang-orang yang membenci dan memusuhi ulama pewaris para Nabi!! Lihatlah betapa hasil perenungan mereka hanyalah menghasilkan dampak buruk berupa penghancuran, penistaan, penghinaan dan pelecehan terhadap kehormatan para ulama kita!

Maka kita katakan kepada mereka:”Tidaklah pantas bagi sekelompok orang yang mengaku dirinya sebagai Salafi (bahkan “organisasi Salafi Demokrasi” yang mendapatkan hujan pujian dari Masyayikh Yordan!), yang beriman kepada Allah dan RasulNya ternyata menulis, menerjemahkan dan menyebarluaskan hujatan-hujatan yang sangat brutal dan biadab (adakah kalimat yang lebih tepat?) kepada (seluruh!) para ulama pewaris para Nabi?! Kalau kita yang dihinakan, betapa miskinnya diri kita ini? Padahal yang mereka tikam adalah para ulama kita, bagaimana mungkin kaum Muslimin membiarkan kejahatan kelompok Hizbiyyun dan tidak bangkit amarahnya?

Demikianlah, kebohongan demi kebohongan tersingkap satu per satu dengan izin Allah. Penipuan, siasat licik, makar keji para Hizbiyyin yang selalu dan selalu berlindung di balik nama besar Masyayikh Yordan. Kita akan menunggu, bagaimana sikap Masyayikh Yordan setelah mengetahui kenyataan Hizbiyyah (mengerikan!) yang sebenarnya terjadi selama ini….

Wahai saudaraku kaum Muslimin, sebelum mereka nekad menyebarkan buku brutal ini ke tengah-tengah kaum Muslimin, sesungguhnya Allah lebih dulu telah menghinakan mereka!! Ya, benar-benar Allah menghinadinakan mereka (Al-Irsyad kelompok Farouk Badjabir-Chalid Bawazir)!! Pengadilan Tinggi Jakarta dan Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa kelompok Al-Irsyad mereka sebagai organisasi “Salafy Demokrasi” yang illegal! Liar secara hukum di negeri ini!! Tidak memiliki kewenangan apapun –secara hukum- untuk menggunakan logo-logo, aset-aset dan berbagai atribut yang mengatasnamakan Al-Irsyad !! Tentu saja kita tidak perlu menggurui mereka (karena hubungan baiknya dengan Masyayikh !) bagaimana sikap dan prinsip Ahlus Sunnah terhadap penguasa Muslim !! Menentangkah?! Menantangkah ?!

Allahu Akbar ! Jangan coba-coba kalian memakan daging para ulama !! Sungguh daging ulama itu beracun!!! Allah akan hinakan kalian !! Dan sungguh Allah telah hinakan kalian wahai Hizbiyyun !!

Dan sekarang kita sampaikan kepada Masyayikh Yordan:”Wahai Syaikh kami, sungguh telah kami hadirkan bukti otentik, sebuah buku yang berlogo Organisasi Al-Irsyad Al-Islamiyyah (yang telah mengundang antum sekalian ke Indonesia!) dengan kata pengantar Sang Ketuanya, Farouk Zain Badjabir, mereka cetak dan sebarluaskan ke tengah-tengah umat, suatu upaya untuk menanamkan kebencian dan permusuhan kepada para ulama pewaris para Nabi, wali-wali Allah!! Kenyataan yang sangat-sangat menyakitkan hati kami bahwa penerjemah ‘buku brutal’ ini adalah orang yang menjadi pendamping Syaikh Ali bin Hasan ketika mengisi acara di Surabaya (lihat artikel ‘Hakikat Islam’, As-Sunnah Ed.11/VIII/2005, hal.15)!!”

Majalah di atas yang akan menjelaskan bahwa pengundang Masyayikh Yordan adalah PP.Al-Irsyad:

Demikianlah sebagian konklusi ceramah para Masyayikh dari Yordania (Syaikh Ali bin Hasan Al-Halabi, Syaikh Salim bin Id Al-Hilali, Syaikh DR. Muhammad bin Musa Alu Nasr dan Syaikh Masyhur bin Hasan Salman) yang diselenggarakan di masjid Istiqlal, pada Ahad, 22 Syawal 1425H bertepatan 5 Desember 2004M, atas undangan PP.Al-Irsyad” (ibid, hal.14)

Dan sekarang wahai Syaikh kami, setelah kedok KESESATAN MEREKA KITA SAMPAIKAN KEPADA UMAT DENGAN BUKTI-BUKTI ILMIYYAH YANG MEREKA SEBARKAN SENDIRI, akhirnya mereka menggunakan siasat licik dengan mengacung-acungkan ceramah Syaikh Rabi’ agar Salafiyyin berkasih sayang dengan kelompok yang memusuhi wali-wali Allah ini!!

Hanyalah kepada Allah tempat kita mengadu.

Pesan kami sangatlah jelas, bahwa tidaklah kalian berdua wahai Abdurrahman At-Tamimi dan Chalid Bawazir, datang kembali ke Indonesia setelah memenuhi undangan para Masyayikh Yordan (yang kalian katakan sebagai bukti kecintaan mereka kepada kalian dan ma’had Al-Irsyad) untuk mengikuti Muktamar Masyayikh Salafiyyin ke-2 dan kemampuan finansial yang luar biasa untuk mendatangkan Masyayikh Yordan –November ini rencana daurah untuk ke 5 kalinya!!- dengan menegakkan wajah penuh kebanggaan, kecuali bukti yang telah kami paparkan di atas (dan yang akan kalian baca sampai akhir di bawah ini) akan membuat kalian menutup muka dan menyembunyikan wajah karena berbagai manuver dusta dan Hizbiyyah kalian telah diketahui belangnya oleh seluruh kaum Muslimin!! Sungguh Allah tidak akan pernah ridha bahwa kedustaan dan Hizbiyyah memiliki kedudukan yang mulia di sisi Islam dan kaum Muslimin!! Cukuplah hinaan dan peperangan kalian terhadap para ulama pewaris para Nabi serta berbagai kedustaan yang kalian lancarkan kepada kaum Muslimin merupakan bukti kerendahan kehormatan dan kehinaan martabat kalian sendiri!!

Insya Allah uraian di atas telah cukup bagi kaum Muslimin untuk mengetahui bagaimana otak-otak dan hasil perenungan mereka telah dicengkeram dan dibinasakan -dari merasakan manisnya sunnah- oleh pengaruh Mu’tazilah yang membinasakan sehingga mengakibatkan tuduhan-tuduhan keji dan kejam meluncur tiada terkendali dari para Hizbiyyin-Surkatiyyin tersebut!! Kita tidak sedang membahas masalah ini, tetapi mereka harus ingat bahwa Islam datang tidak hanya menjelaskan tentang permasalahan ru’yah saja!! Seluruh isi Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah adalah Islam, dan kalau mereka merasa bebas bermain-main dengan ra’yu-nya karena beralasan bahwa Nabi diutus kepada kaum yang ummi, maka semua balantetara setan-pun (qatalahumullah) bisa saja berdalih untuk menghancurkan seluruh ajaran Islam dengan mengatakan: “Nabi Muhammad kan diutus untuk kaum yang ummi, jadi kalau kaumnya sudah menguasai sains dan teknologi maka syari’at keNabian Beliau…….” Atau :”Ayat/hadits shahih itu kan turun ketika bangsa Arab masih buta huruf. Adapun sekarang karena semuanya sudah menguasai sains dan teknologi maka……(kita berlindung kepada Allah dari kalimat-kalimat kekufuran-Naudzubillah-pen)”.

Inilah hasil akhir dari kebusukan dakwah Mu’tazilah!!

Sungguh mereka adalah orang-orang yang diombang-ambingkan oleh kecongkakan dan kesombongan sampai pada akhirnya ditenggelamkan oleh “banjir” hawa nafsunya! Beberapa segi kebatilan jalan pikirannya yang tampak terang-benderang:

1. Ketika mereka melemparkan granatnya terhadap para ulama, pewaris para Nabi, kedudukan mereka sebagai apa? Ulama? Tentu bukan karena ulama’lah yang sedang menjadi obyek tikaman mereka! Sebagai orang awam? Juga bukan, karena mereka sedang berperan sebagai pahlawan kesiangan untuk menolong orang awam yang sedang ditimpakan kesialannya oleh ulama tersebut! Pendukung kelompok “hisab”? Termasuk, karena dukungannya terhadap hisab untuk kemudian disejajarkannya dengan ru’yatul hilal yang pada akhirnya punya alasan untuk mengkompromikan keduanya. Yang jelas mereka ini mengambil posisi yang berlawanan dan bermusuhan dengan ulama pewaris para Nabi!! Yang pasti Hizbiyyin-Surkatiyyin ini adalah sekelompok manusia yang tidak memiliki sikap sopan santun dan akhlak yang mulia. Bersikap barbar, bengis, brutal dan kejam terhadap ulama-pewaris para Nabi! Dan sungguh ini adalah ikrar peperangan terhadap Nabi yang telah mewariskan sunnahnya kepada para ulamanya dan mewariskannya kepada seluruh kaum Muslimin!!

2. Allah berfirman:”Maka barangsiapa di antara kalian menyaksikan bulan hendaknya berpuasa” (Al-Baqarah:185) dan firmannya:”Mereka bertanya tentang hilal-hilal, katakanlah itu adalah waktu-waktu bagi manusia dan bagi (ibadah haji)” (Al-Baqarah:189). Rasulullah bersabda:”Apabila kalian melihat hilal maka berpuasalah dan apabila kalian melihatnya lagi maka berbukalah, lalu jika tertutupi atas kalian maka tetapkanlah tiga puluh (hari) “(Shahih, Bukhari 4/102,Muslim 1080 , dari Ibnu Umar).

Maka Nabi menjadikan tetapnya puasa dengan melihat hilal Ramadhan dan berbuka dengan melihat hilal Syawal. Dan Nabi tidak mengaitkannya dengan hisab bintang-bintang dan perjalanannya. Ini diamalkan sejak jaman Nabi dan seluruh Shahabat, Al-Khulafa’ur Rasyidin, empat imam dan tiga kurun waktu yang dijamin dan dipersaksikan oleh Nabi keutamaan dan kebaikannya!! Ketika manusia semakin jauh dari kurun keNabian, mulailah mereka menganggap baik dan benar apa yang ada di benaknya, hasil perenungannya. Dimasukkanlah hisab sebagai sandaran dalil atas keabsahan pendapatnya. Perselisihan mulai merebak, semakin meluas. Maka datanglah pahlawan kesiangan menawarkan solusinya, mengkompromikan kedua pendapat tadi dengan terlebih dahulu melancarkan tikaman-tikaman kejinya terhadap kehormatan para ulama. Jadi siapa yang sebenarnya telah menyimpang? Siapa yang menyebabkan perselisihan dan perpecahan? Ulama yang berpegang dengan sunnah?! Siapa yang tidak mendapat Taufiq? Adapun a’immah –walhamdulillah- bahwa mereka tetap menyeru untuk berpegang kepada petunjuk Rasulullah . Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Nabi !! Lalu dimanakah kedudukan “dalil” hasil perenungan dalam masalah ini?!

Allah berfirman :

 

Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali” (An-Nisa’: 115)


3. Inilah beberapa sosok manusia terbaik dari umat ini yang menjadi sasaran kebengisan tulisan Hizbiyyin-Surkatiyyin yang mereka katakan mengklaim kebenarannya sendiri, pembela ru’yah, merasa bangga pada kelompoknya, penyebab perselisihan yang memalukan, yang memikul dosanya, pewaris para Nabi yang lengah, tidak mengulurkan nasehatnya, tidak beramar ma’ruf nahi mungkar, tidak mengambil tindakan penyelamatan, bekerja untuk selain Allah dan tidak mendapatkan taufiq sehingga umat Islam menjadi sial!!!

  1. Nabi yang telah menetapkan puasa dengan melihat hilal bulan Ramadhan dan berbuka dengan melihat hilal Syawal, Diantara yang mengikuti dengan kokoh dan membela sunnah Beliau adalah:

  2. Seluruh Shahabat Rasulullah dan Khulafa’ur Rasyidin

  3. Empat Imam kaum Muslimin yang tetap berpegang dengan sunnah tersebut

  4. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah yang membela sunnah dengan menyatakan:”Dan orang yang berpijak pada hisab dalam (menentukan) hilal, sebagaimana ia sesat dalam syari’at, iapun telah berbuat bid’ah dalam agama. Dia telah salah dalam hal akal dan ilmu hisab” (Majmu’ Fatawa, 25/207)

  5. Syaikh bin Bazz Rahimahullah, setelah Beliau membawakan hadits-hadits shahih dalam masalah ini dan menerangkannya, Beliau menyatakan :”….Dan hadits-hadits tentang ini banyak jumlahnya, yang kesemuanya menunjukkan wajibnya beramal dengan ru’yah atau menyempurnakan jumlah ketika tidak ada ru’yah, sebagaimana juga menunjukkan tidak bolehnya bersandar kepada hisab dalam masalah itu. Ibnu Taimiyyah Rahimahullah telah menyebutkan ijma’ para ulama bahwa dalam menentukan hilal tidak boleh bersandar kepada hisab. Dan itulah yang benar, tiada keraguan padanya. Allahlah yang memberi taufiq” (Fatawa Shiyam, hal.5-6)

f. Syaikh Ibnu Utsaimin Rahimahullah:”Adapun hisab, maka tidak boleh beramal dengannya dan berpijak padanya” (Fatawa Ramadhan, 1/62)

g. Masyayikh yang tergabung dalam Panitia Tetap untuk Pembahasan Ilmiyyah dan Fatwa Saudi Arabia:”…..Merujuk kepada ilmu bintang dan meninggalkan ru’yah dalam menetapkan bulan-bulan Qamariyyah untuk menentukan awal ibadah, merupakan bid’ah yang tiada kebaikan padanya dan tidak ada landasannya dalam syari’at” (Fatawa Ramadhan, 1/61, ditandatangani oleh Syaikh ‘Abdurrazzaq ‘Afifi, Syaikh Abdullah bin Mani’ dan Syaikh ‘Abdullah bin Ghudayyan).

Pembaca sekalian rahimakumullah, kalaulah mereka ini (Hizbiyyin-Surkatiyyin) sesuai dengan apa yang mereka slogankan seperti dalam majalah penerusnya Ahmad Surkati “Neo-Adz-Dzakhiirah” yang berslogan “Kembali kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan Pemahaman Sahabat Nabi ” tentu mereka akan menguatkan warisan sunnah dari NabiNya, bukannya menjadi pahlawan kesiangan dengan berusaha mengkompromikan antara Sunnah dengan Bid’ah!! Antara Sunnah Ash-Shahihah dengan kesesatan “setelah kami renungkan secara mendalam dalam waktu yang cukup lama”!! Antara ucapan keNabian dengan ucapan Hizbiyyin-Surkatiyyin pengekor Mu’tazilah!! Walaupun Cumlaude LIPIA!!

Sungguh bagi seorang muslim yang mendambakan untuk bertemu dengan Nabinya , mengharapkan syafaatnya, meminum telaganya, dan mencium harumnya surga serta merasakan kenikmatannya maka dia tidak akan pernah berani bersikap kurang ajar terhadap para pewaris dan pembela sunnah Beliau bahkan sampai tega untuk mengatakan (dengan kalimat yang mutlak) bahwa para ulama (kesemuanya!) “tidak mendapatkan taufiq”! Kalau upaya mereka dalam menegakkan sunnah dikatakan “diam tidak mengambil jalan keselamatan” (dan jalan selamat yang dimaksud Hizbiyyin-Surkatiyyin ini adalah talbisul Haq bil Batil!) lalu apalagi yang mereka maukan kalau bukan untuk menukar hidayah dengan kesesatan?! Demi Allah mereka ini adalah orang-orang yang sangat jahat terhadap ulama dan umat!!

  1. Hizbiyyin-Surkatiyyin berkata:

‘’Sesungguhnya setelah kami renungkan secara mendalam dalam waktu yang cukup lama, tentang lafadz-lafadz riwayat yang ada, maka kami tidak mendapatkan sesuatu yang menunjukkan larangan Nabi untuk menggunakan hisab dalam menetapkan hilal, baik secara jelas maupun sindiran.. ‘’

Dalam sabdanya:”(Sesungguhnya) kami (adalah umat yang ummi), tidak menulis dan (tidak) menghitung” TERDAPAT ISYARAT KUAT TENTANG KEBOLEHAN MENGGUNAKAN HISAB BAGI UMAT ISLAM APABILA TELAH BELAJAR DAN MENGETAHUI ILMU HISAB. Begitu pula sabda Nabi :”faqdiruulahu” (maka perkirakanlah untuknya), ADALAH PERINTAH UNTUK MENGHITUNG MANAZIL (POSISI BULAN), yaitu pendapat dari sekelompok ulama. INI SEMUA APABILA KITA MENGOSONGKAN DIRI DARI PENGARUH HAWA NAFSU DAN FANATISME, SERTA TERBEBAS DAN (dari?-peny) KECENDERUNGAN EMOSIONAL” (hal. 107).

‘’Ilmu hisab adalah ilmu yang rinci dan detail, tidak salah dan dibutuhkan oleh ulama. Ia sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Hazm, ilmu yang dibutuhkan untuk mengetahui arah kiblat dan waktu shalat, dan dari sana diketahuilah ru’yah hilal untuk keperluan wajibnya puasa dan hari raya’’(Al-Fashl, jilid 5,hal.24)(ibid, hal.107).

Ada 6 bukti –alhamdulillah- untuk menunjukkan kerusakan pendalilan kelompok Hizbiyyin-Surkatiyyin ini:

  1. Tulisan mereka : ‘’’SESUNGGUHNYA SETELAH KAMI RENUNGKAN SECARA MENDALAM DALAM WAKTU YANG CUKUP LAMA, tentang lafadz-lafadz riwayat yang ada, maka KAMI TIDAK MENDAPATKAN SESUATU YANG MENUNJUKKAN LARANGAN NABI UNTUK MENGGUNAKAN HISAB DALAM MENETAPKAN HILAL, BAIK SECARA JELAS MAUPUN SINDIRAN.. ‘’ sungguh telah melabrak kaidah-kaidah syari’at yang telah mereka tulis sendiri mulai halaman 32-39, inilah sebagian nukilannya :

‘’Kaidah itu adalah : tidak seorangpun –setinggi apapun kedudukannya- memiliki hak untuk membuat syari’at atau (ajaran) atau menciptakan satu macam ibadah atau menambah bentuk ibadah kecuali berdasarkan tasyri’ (ketetapan hukum) dan izin dari Allah dan Rasul-Nya , hal ini berdasarkan nash yang nyata baik yang bersifat qauli (ucapan) maupun amali (perbuatan) atau iqrar (ketetapan), Allah berfirman : ‘’Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyari’atkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah ?’’ (QS.Al-Syura :21)

‘’Janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar’’ (QS. Al-Nisa’ :171)

Dan karena sabda Rasul  : ‘’Barangsiapa mengada-adakan dalam urusan (agama) kami, sesuatu yang bukan daripadanya maka ia adalah tertolak’’ (HR. Bukhori Muslim)

Hukum asal dalam masalah ibadah dan taklif (beban) agama adalah tidak ada dan terlarang. Maka orang yang menyatakan bid’ahnya sebuah ibadah, tidak diminta untuk menunjukkan dalil, akan tetapi orang yang menyatakan masru’iyyahnya atau memandang kebaikannya, itulah yang dituntut untuk mendatangkan dalil’’ (ibid, hal.33-34)

Jadi bagaimana sisi pendalilannya ketika mereka MENETAPKAN KEBENARAN HISAB dengan alasan KAMI TIDAK MENDAPATKAN SESUATU YANG MENUNJUKKAN LARANGAN NABI UNTUK MENGGUNAKAN HISAB DALAM MENETAPKAN HILAL, BAIK SECARA JELAS MAUPUN SINDIRAN.. ?! Padahal mereka sendiri yang menulis bahwa : Hukum asal dalam masalah ibadah dan taklif (beban) agama adalah tidak ada dan terlarang !! Kalaupun kita kejar terus dalil-dalil pembenarannya, tentu pada akhirnya mereka akan berkata : ‘’’SESUNGGUHNYA SETELAH KAMI RENUNGKAN SECARA MENDALAM DALAM WAKTU YANG CUKUP LAMA’’. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.

(ii) “Pada peperangan Badar, orang-orang Musyrikin yang ditawan oleh Nabi , yang tidak mampu menebus dirinya dengan uang tetapi pandai menulis baca, masing-masingnya diharuskan mengajar sepuluh orang Muslim menulis dan membaca sebagai ganti tebusan….Karena itu bertambahlah keinginan untuk belajar menulis dan membaca dan banyaklah orang yang menuliskan ayat-ayat yang telah diturunkan. Nabi sendiri mempunyai beberapa orang penulis yang bertugas menuliskan wahyu Al-Qur’an untuk Beliau . Penulis Beliau yang terkenal ialah Ali bin Abi Thalib, Utsman bin Affan, Ubay bin Ka’ab, Zaid bin Tsabit dan Muawiyah. Yang terbanyak menuliskan ialah Zaid bin Tsabit dan Muawiyah” (Al-Qur’an Dan Terjemahnya, Cetakan Kerajaan Saudi Arabia, hal.19, Bab “Sejarah Pemeliharaan Kemurnian Al-Qur’an”). Jadi sejak semasa Nabi masih hidup, alangkah banyaknya para Shahabat Radhiyallahu ‘Anhum Ajma’in yang telah menguasai baca tulis tetapi adakah mereka yang memiliki kegagahan untuk mengganti syari’at Ru’yatul Hilal dengan alasan sudah menguasai baca tulis sebagaimana Hizbul Irsyad menyeru dan mempropagandakan agar umat menggantinya dengan ilmu Hisa(p)-mengHisa(p)?!

(iii) Tidakkah Hizbiyyin-Surkatiyyin ini mengerti bahwa Rasulullah juga mengajarkan ilmu Faraidh? Adakah ulama kaum Muslimin dari kalangan Shahabat dan penerusnya dari generasi awal Islam yang menguasai ilmu faraidh tetapi mereka tidak menguasai ilmu hitung-menghitung?! Sungguh ini adalah suatu keanehan. Dan apakah setelah mereka Radhiyallahu ‘Anhum Ajmain menguasai ilmu baca tulis dan hitung-menghitung kemudian mereka ‘berteriak’ kepada umat agar menggunakan ilmu hisab-menghisab sebagaimana yang kalian teriakkan wahai aqlaniyyun?! Ataukah mereka Ridwanullah ‘alaihim Ajmain merasa cukup dengan apa yang telah dibawa oleh Rasulullah ?!

Shahabat yang mulia, Ibnu Mas’ud berkata: “Ikutilah (ajaran Rasulullah ) dan jangan membuat bid’ah. Sesungguhnya kalian telah dicukupi (dalam masalah agama ini). Dan setiap bid’ah itu sesat.” (Al-Ibanah. 1/327)

(iv) Hadits-hadits yang dicatat oleh para Shahabat (bahkan sejak Nabi masih hidup) adalah bukti lain betapa ke-ummi-an Beliau Shalallahu ‘Alaihi merupakan bentuk kesempurnaan keNabian. Tuduhan-tuduhan bahwa Al-Qur’an adalah hasil rekayasa dan karya cipta Beliau secara otomatis gugur, itu salah satu hikmah besar sifat ummi. Manuskrip-manuskrip sunnah yang ditulis dan dikumpulkan oleh a’immah ahlul hadits adalah bukti lain betapa mereka menguasai betul baca-tulis. Adakah para pembaca pernah menyaksikan sirah (para Shahabat dan Ulama ahlul hadits yang memiliki kepandaian menulis) mereka lemparkan hadits-hadits shahih dari Nabinya dan mereka ganti dengan ilmu hisab-menghisab?! Atau mengkompromikan keduanya?! Kalau ini adalah jalan yang benar/haq, sungguh para Shahabat dan a’immah ahlul hadits adalah orang yang paling berhak melakukannya (lebih dulu)!! Padahal Hizbiyyin-Surkatiyyin ini di halaman muka bukunya telah menulis:

Imam Syafi’i berkata:”Barangsiapa ber-istihsan (MENILAI BAIK DALAM SOAL AGAMA HANYA DENGAN AKAL) berarti ia telah membuat syari’at”. Al-Rawyani berkata:”Barangsiapa membuat syari’at maka ia telah kafir”. Dalam satu riwayat Beliau menyatakan:”Barangsiapa yang meng-hasankan sebuah bid’ah berarti ia telah menyulami ajaran Nabi (karena dianggap kurang-pent)” (hal.4).

Apa manfaatnya Hizbiyyin-Surkatiyyin menulis yang demikian ini, sementara mereka memiliki keyakinan bahwa setelah mampu menguasai sains dan teknologi dapat dijadikan dalil yang sejajar dengan sunnah-sunnah yang shahih?! Apa bedanya dengan “istihsan”? ”bid’ah”? Dan hasil ”perenungan yang mendalam”?! Dapatkah seekor keledai mengambil manfaat dari kitab-kitab yang dipanggulnya?!

(v) Mereka menulis:” ‘’Ilmu hisab adalah ilmu yang rinci dan detail, tidak salah dan dibutuhkan oleh ulama. Ia sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Hazm, ilmu yang dibutuhkan untuk mengetahui arah kiblat dan waktu shalat, dan dari sana diketahuilah ru’yah hilal untuk keperluan wajibnya puasa dan hari raya’’.

Kita katakan : Dalam uraian sebelumnya telah kita ketahui bahwa hisab tidaklah diamalkan oleh seorangpun dari para Shahabat dan para A’immah Ahlus Sunnah, bahkan yang ada justru penjelasan bahwa ilmu hisab adalah bid’ah. Para Shahabat tidak diajari oleh Rasulullah untuk belajar tentang ilmu hisab-menghisab agar bisa menetapkan awal Puasa dan hari Raya, jadi bagaimana mungkin Hizbiyyin Surkatiyyin menyatakan tentang ilmu hisab : “..dan dari sana diketahuilah ru’yah hilal untuk keperluan wajibnya puasa dan hari raya’’ ?!

(vi) Pendalilan mereka dengan hadits :”faqdiruulahu” (maka perkirakanlah untuknya) yang diriwayatkan oleh Ibnu ‘Umar Radhiallahu ‘Anhuma merupakan perintah menghitung manazil (menghisab-peny) adalah pendalilan yang rusak. Betapa Hizbiyyin-Surkatiyyin ini mengaitkannya dengan hadits :” :”Sesungguhnya kami adalah umat yang ummi, tidak menulis dan tidak menghitung” padahal kedua hadits ini diriwayatkan oleh Shahabat yang sama, Ibnu ‘Umar Radhiallahu ‘anhuma !! Jelas-jelas riwayat kedua dari Ibnu Umar di atas menafikan “menghitung” (baca:hisab), jadi bagaimana mungkin Hizbiyyin-Surkatiyyin memanipulasi riwayat Ibnu Umar yang lain dengan menyatakan ”Terdapat isyarat kuat tentang bolehnya menggunakan hisab…”?! Segala puji bagi Allah yang telah menghancurkan makar keji kelompok “akal-akalan” (baca:Aqlaniyyun) ini!! Lebih lengkapnya baca majalah Asy-Syari’ah vol.1/no.03/Oktober-November 2003/Ramadhan 1424H.

Dan tahukah pembaca, siapa yang telah menghancur-leburkan syubhat Hizbiyyin- Surkatiyyin ini? Ibnu Taimiyyah Rahimahullah (1263M-1328M)!! Baca karya Beliau, Majmu’ Fatawa, 25/182. Bagaimana bisa mereka mengatakan bahwa ulama pewaris para Nabi “diam tidak mengambil tindakan penyelamatan”? Padahal Ibnu Taimiyyah Rahimahullah telah membungkam dan meluluhlantakkan syubhat mereka lebih dari 677 tahun yang lalu (sebelum diterjemahkan oleh “kemelut” LIPIA ini)!! Allahu Akbar! Ibnu Taimiyyah telah mewariskan kepada kita kaum Muslimin “hujjah yang membelalakkan mata” Hizbiyyin-Surkatiyyin 625 tahun sebelum mereka menulis risalah Mu’tazilah ini (1953M)!! Beliau “telah mengulurkan apa yang wajib diulurkan” untuk menolong kaum Muslimin dari syubhat dan talbis yang dilancarkan oleh Hizbiyyin-Surkatiyyin!! Walhamdulillah. Sungguh Beliau telah mewariskan kepada seluruh kaum Muslimin sebuah senjata untuk “membungkam dan mem-buldoser” kesesatan tentara-tentara barbar yang bersikap bengis dan kejam terhadap para ulama kita yang merupakan pewaris para Nabi!! Bukankah ini kenikmatan dan anugerah yang besar dari Allah ?

Sungguh gembong Sururiyyin Muhammad Surur telah menghina Masyayikh Salafiyyin di Saudi Arabia sebagai para budak; Abdurrahman Abdul Khaliq si penggedhe Ihya’ut Turots melecehkannya sebagai ulama haid dan nifas; Muhammad Mis’ari menghina Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab sebagai orang yang lugu dan bukan ulama (dan Ahmad Surkati menjuluki Dakwah Tauhid Syaikh sebagai “GERAKAN YANG KERAS/MUSYADDID, sementara Al-Irsyad mengatakan dakwah Tauhid Beliau Rahimahullah hanya akan menghasilkan “ketundukan disertai kefanatikan yang kuat, dilakukan dengan tindak kekerasan! Muhammad Abdul Wahhab adalah orang fanatik!!”); Salman Al-Audah melecehkan Syaikh bin Bazz dan Syaikh Ibnu Utsaimin: “bukanlah rujukan ilmiyyah”, dan gembong-gembong Sururiyyin lainnya seperti Muhammad Shalih Al-Munajjid, Aidh Al-Qarni yang kesemuanya merupakan teriakan peperangan terhadap kaum Muslimin dan ulamanya; tetapi tulisan Surkatiyyin ini tidak kalah sadis dan brutalnya, lebih luas karena tikaman mereka diarahkan kepada “PARA ULAMA PEWARIS PARA NABI” yang tentu saja di setiap zaman mereka ada, sejak generasi Shahabat Radhiyallahu ‘Anhum Ajma’in sampai generasi saat ini, di seluruh penjuru dunia, baik yang telah meninggal maupun yang masih hidup, mereka tikam bertubi-tubi sebagai ulama yang bertanggung jawab atas perselisihan yang memalukan ini!! Mereka yang memikul beban dosanya!! Pewaris para Nabi yang lengah dalam tugasnya!! Tidak mengulurkan nasehat semestinya!! Tidak beramar ma’ruf nahi mungkar!! Diam tidak mengambil tindakan penyelamatan!! Tidak bekerja untuk Allah!! Tidak mendapatkan taufiq sehingga kaum Muslimin sial nasibnya!! Sungguh –wahai Hizbiyyin-Surkatiyyin!- kalian tidak akan pernah merasa aman walau berlindung di belakang orang yang paling besar sekalipun dengan berbagai kesesatan dan kejahatan yang telah kalian lakukan terhadap ulama pewaris para Nabi!! Kejahatan dan kekejian di atas landasan pengakuan dusta sebagai da’i-da’i Salafy!! Yang mengaku mencintai Ahlul Hadits dan murid-murid mereka!

Apakah kemuliaan dapat diraih dengan cara memusuhi dan memerangi wali-wali Allah?

Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.

(Bab IX, Bundel Badai Fitnah)

1 Ketika kesesatan dan penyimpangan As-Surkati yang selama ini tersembunyi dari pandangan umat diungkapkan, Hizbiyyun-Irsyadiyyun menunjukkan kemurkaannya dan menuduh kita telah memakan daging ulamanya bahkan menghisap darahnya!! Adapun mereka? Merasa bebas untuk menghinadinakan dan menikam kehormatan para ulama pewaris para Nabi!!! Ketika Surkati dan Hizbul Irsyad diungkap penyelewengannya (dan ini hanyalah untuk memenuhi tantangan mereka sendiri!!) mereka menjadi murka, sebaliknya ketika mereka melecehkan kehormatan para ulama pewaris para Nabi, Salafiyyin mereka tuntut untuk tetap berkasih sayang!! Ya Subhanallah, inikah keadilan? Ataukah kita (yang sekarang ini mengungkapkan kejahatan keji Hizbul Irsyad) yang telah melakukan kedhaliman karena kejahatan keji tersebut dilakukan di masa silam? (baca Mukadimah Syaikh Ali Hasan pada Daurah ke-5) Saudaraku, apakah antum sekalian “memaklumi” kejahatan keji ini?! Mana pembelaan antum terhadap para ulama pewaris para Nabi yang mereka injak-injak kehormatannya?

2 Penamaan judul ini sendiri jelas-jelas merupakan serangan terhadap Ahlus Sunnah!!

3 Tidakkah anda merasa berkewajiban wahai saudaraku kaum Muslimin untuk sedikit berkorban dalam membela dan menjaga sunnah Rasulullah dari serangan dan tikaman para pengusung bid’ahnya hisab?! Bagaimana mungkin upaya pengamalan sunnah ru’yatul hilal dan pembelaan terhadapnya melawan bid’ahnya hisab dinyatakan oleh Hizbul Irsyad sebagai perbedaan yang tercela?! Bahkan adalah wajib untuk berbeda dan berpecah antara pembela sunnah dengan pengusung bid’ah!!

4 Bahkan lebih luas lagi, mereka tikam dan hinakan kehormatan para ulama pewaris para nabi yang telah mengumpulkan, menjaga dan mendakwahkan warisan kenabian ini!!

5 Berdasarkan kesaksian salah satu ustadz yang diundang dalam Daurah Masyayikh ke 4 di Wisma Erni Lawang, Takfiri Farid Okbah juga tampil di acara penutupan Daurah setelah giliran Abdurrahman Tamimi berbicara!! Ini adalah acara resmi dan sangat kecil kemungkinannya Farid sendiri yang berinisiatif untuk tampil ke depan tanpa diketahui/diizinkan/diminta oleh pimpinan acara Daurah seperti Chalid Bawazer dan Abdurrahman Tamimi. Tampaknya –wallahu a’lam- jabatan dia sebagai Ketua Majelis Dakwah Al-Irsyad-lah yang mengharuskan dia untuk maju ke depan!! Alahul Musta’an, untuk suatu acara yang dikatakan sebagai Daurah para Da’i “Salafiyyin”, plus-plus!! Hanya kepada Allah kita mengadu.

Comments are closed.