Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

MENCABUT MANHAJ MUWAZANAH HINGGA KE AKAR-AKARNYA

Bismillahirrohmanirrohim. o

mencabut manhaj muwazanah hingga ke akar-akarnya

MENCABUT MANHAJ MUWAZANAH HINGGA KE AKAR-AKARNYA

Asy-Syaikh Muhammad bin Hady al-Madkhaly hafizhahullah

Sekarang ini mereka (para pengekor hawa nafsu -pent) datang membawa manhaj baru dengan mengatakan, “Dia seorang sunni, walaupun dia memiliki kesalahan-kesalahan, itu juga seorang sunni walaupun dia memiliki kesalahan-kesalahan.”

Jelaskan apa kesalahan-kesalahannya itu?! Apakah dia meyakini madzhab Khawarij?! Ketika kita lihat ternyata orang yang dia anggap sunni itu adalah seorang pengikut Khawarij. Yang lainnya ketika kita lihat ternyata dia seorang Rafidhah yang suka mencela para Shahabat. Yang lainnya lagi ketika kita perhatikan ternyata dia seorang yang berpemahaman Jahmiyah. Maa syaa Allah, orang yang semacam itu dianggap seorang sunni walaupun dia memiliki kesalahan-kesalahan.

Mereka menilai seorang mubtadi’ satu persatu seperti itu, maa syaa Allah. Semua itu menjadikan menjadikan bahan tertawaan bagi akal-akal manusia, terkhusus para pemuda Salafiyun. Ucapan ini adalah ucapan yang bathil yang sangat jelas kesalahannya, karena sesungguhnya siapa saja yang bersikap loyaal kepada seorang mubtadi’, menolongnya, dan membelanya, maka dia ini sama-sama sebagai seorang mubtadi’ seperti dia, tanpa syak dan tanpa ada keraguan lagi. Ternyata keadaannya seperti penjelasan yang lalu berkaitan dengan sikap suka duduk bermajelis dengan para pengekor hawa nafsu:

عن المرء لا تسأل وأبصر قرينه *** فإن القرين بالمقارن مقتدى

ولا تصحب أخ  *** الجهل وإيــاك وإياه

فكم من جاهل *** أردى حليمًا حين أخاه

يُقاس المرء بالمرء  *** إذا مـا هو ماشــاه

Janganlah bertanya tentang seseorang, cukup lihatlah temannya

Karena sesungguhnya seseorang itu suka meniru temannya

Jangan berteman dengan orang yang bodoh

Hati-hatilah engkau jangan mendekat kepadanya

Berapa banyak orang yang bodoh menyeret orang yang baik

Ketika dia menjadikannya seperti saudara

Seseorang itu dinilai dengan orang lain

Jika dia suka berjalan bersamanya

Intinya jika engkau melihat seseorang suka bersama seorang mubtadi’ lalu engkau memperingatkan dia namun dia mengabaikan, maka gabungkanlah dia dengannya! Kenapa demikian?! Karena:

الْمَرْءُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ

“Seseorang mengikuti agama teman dekatnya”. (Ash-Shahihah no. 927 -pent)

الأَرْوَاحُ جُنُودٌ مُجَنَّدَةٌ فَمَا تَعَارَفَ مِنْهَا ائْتَلَفَ وَمَا تَنَاكَرَ مِنْهَا اخْتَلَفَ

“Ruh-ruh itu seperti satu pasukan yang diatur, yang saling mengenal akan bersatu, sedangkan yang tidak saling mengenal maka akan berselisih”. (HR. al-Bukhary no. 3158 dan Muslim no. 2638 -pent)

إن القلوب لأجناد مجندة   ***  قول الرسول كلام ليس يختلف

فما تعارف منها فهو مؤتلف ***  وما تناكر منها فهو مختلف

Sungguh hati-hati manusia itu benar-benar seperti pasukan yang diatur

Ucapan Rasul adalah ucapan yang tidak keliru

Yang saling mengenal pasti akan bersatu

Sedangkan yang tidak saling mengenal maka akan berselisih

Maka jika engkau masih melihatnya bersama seorang mubtadi’, berarti dia mencintainya, karena telah kita ketahui bersama:

أوثق عُرَى الْإِيمَانِ الْحُبُّ  فِي  اللَّهِ، وَالْبُغْضُ فِي اللَّهِ

“Tali ikatan iman yang paling kuat adalah cinta karena Allah dan benci karena Allah”. (Lihat: Ash-Shahihah no. 998 -pent)

Jadi tidak mungkin seorang Ahlus Sunnah akan mencintai seorang ahli bid’ah, hal itu karena cinta merupakan kecenderungan hati, sehingga tidak mungkin akan terwujud kecuali jika hati-hati itu saling berdekatan.

Al-Ashma’iy rahimahullah mengatakan:

إذا تقاربت القلوب في النسبة تلاقت الأبدان في الصحبة

“Jika hati-hati itu berdekatan dalam hal, maka badan akan saling berjumpa dalam persahabatan”.

 

http://ar.miraath.net/article/10564

Anti Terrorist Menyajikan Bukti & Fakta Yang Nyata
Klik ➡JOIN Channel Telegram:
http://tukpencarialhaq.com || http://tukpencarialhaq.wordpress.com

 

 

 

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>