Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi Rahimahullah Berbicara Tentang Ali Hasan Al Halabi

bismillah

Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi

Rahimahullah

Mufti Saudi Bagian Selatan

new1a

Asy-Syaikh Ahmad An-Najmi, seorang ulama’ kibar yang sudah meninggal, semoga Allah merahmatinya. Beliau adalah murid Asy-Syaikh Abdullah Al-Qor’awi (penulis kitab Al-Jadiid), Asy-Syaikh Hafizh Al-Hakami, Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh (mufti saudi sebelum Syaikh Bin Bazz), dan selain mereka.

Asy-Syaikh An-Najmi, tidak perlu lagi kita paparkan di sini tentang beliau. Semua kita mengetahui keilmuan dan kesohorannya….

Beliau Rahimahullah, ternyata juga sudah berbicara tentang Ali Hasan Al-Halabi. Inilah di antara bukti yang pernah kami sebutkan, bahwa Ali Hasan bukan akhir ini saja membuat ulah, tetapi sudah bertahun-tahun lamanya.

Ali Hasan Al-Halabi, dialah yang dari dulu memiliki kebiasaan memuji para tokoh ahlul bida’ yang sudah masyhur keadaaannya, dia pula yang menghinakan dan merendahkan para ulama’ kibar, dia pula lah yang memiliki qo’idah-qo’idah baru.

Simak pemaparan dan penjelasan dari Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi Rahimahullah tentang Ali Hasan.

Catatan: Pembicaraan Syaikh Ahmad benar-benar ditujukan kepada Ali Hasan cs, bukan pembicaraan umum tiada arah atau tanpa tujuan. Barakallahu fiikum.

Cuplikan

Asy-Syaikh Ahmad An-Najmi telah berfatwa bahwa siapa saja yang memuji Al-Maghrawi dan Abul Hasan Al-Ma’ribi tidak boleh diambil ilmunya, seperti Ali Hasan Al-Halabi.

Ternyata, bukannya menerima nasehat. Malah Ali Hasan membantah fatwa tersebut dengan tanpa adab dan sopan santum.

Oleh karenanya, Asy-Syaikh An-Najmi membantah ulang dengan sangat terperinci, lebih dari sepuluh halaman, semuanya telah dikumpulkan dan diringkas oleh Asy-Syaikh Ahmad Bazmul Hafizhahullah dalam sebuah risalah berjudul:

مختصر تعقيب العلامة أحمد بن يحيى النجمي

الكاشف لتلبيسات علي الحلبي

Cuplikan fatwa:

Kami terus saja mendengar bahwa para masyayikh Urdun menerima (menjamu) para ahlul bid’ah, seperti Abul Hasan Al-Mishri dan Al-Maghrawi. Sering sekali kami ditanya tentang itu.

Kami katakan: Jika apa yang dikatakan itu benar bahwa Ali  bin Hasan Al-Halabi dan Salim bin ‘Ied Al-Hilali senantiasa membela Abul Hasan Al-Ma’ribi dan Muhammad bin Abdurrahman Al-Maghrawi, maka kami tidak sanggup lagi untuk menganjurkan (penuntut ilmu) untuk menimbah ilmu dari mereka. Karena kami membaca dari salaf bahwa mereka berkata: siapa saja yang membela seorang mubtadi’  (ahlul bida’) kemudian di nasehati dan tidak menerimanya, maka dianggap sama dengannya (ahlul bid’ah) dalam hal hajr; tidak bangga dengannya, tidak mengambil ilmu darinya.

Dan kami tidak mengucapkan ini dari diri kami.

Kemudian Syaikh Ahmad An-Najmi menukilkan ucapan salafuna shalih.

Ikuti penjelasan beliau selengkapnya….. klik disini http://www.4shared.com/document/J0hFNAuK/tahdzir_syaikh_ahmadnajmi_atas.html

Comments are closed.