Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

DIAM DARI AL-HAQ ITU ADALAH SYAITHAN YANG BISU

bismillahirrohmanirrohim

diam-dari-al-haq-itu-adalah-syaithan-yang-bisu

DIAM DARI AL-HAQ ITU ADALAH SYAITHAN YANG BISU

 

✍🏻 Asy-Syaikh Al-Allamah Ibnu Baz rahimahullah ditanya:

📪 Pertanyaan: Saya pernah mendengar kalau seorang yang diam dari berbicara Al-Haq itu adalah syaithan yang bisu, apakah ini benar?

🔓 Jawaban: Ya, ini adalah perkataan sebagian salaf. Bukan hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Hanya saja itu adalah perkataan sebagian ulama. Mereka mengatakan: “Seorang yang diam dari berbicara al-haq adalah syaithan yang bisu. Dan seorang yang berbicara dengan kebatilan adalah syaithan yang berbicara.”

✊🏻 Maka seorang yang berbicara kebatilan, mengajak kepada kebatilan ini termasuk syaithan yang berbicara. Dan seorang yang diam tidak mau menyampaikan kebenaran padahal dia mampu, dan dia tidak menyampaikan perkara ma’ruf dan tidak mencegah dari yang munkar. Dia tidak mau merubah perkara yang wajib dia rubah, dia diam dalam keadaan dia mampu berbicara, orang ini dinamakan syaithan bisu dari jenis syaithan manusia.

👋🏻 Karena wajib atas seorang mukmin untuk mengingkari kebatilan dan mengajak kepada hal ma’ruf, dan jika dia mampu melakukan hal ini, maka wajib hukumnya.

⭕️ Sebagaimana Allah berfirman:

“Dan hendaklah ada di antara kalian segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar, merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. ali Imran 104)

⭕️ Dan Allah Taala berfirman:

” Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah 71)

🗞 Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Sesungguhnya manusia jika melihat kemungkaran lalu mereka tidak mau merubahnya, Allah akan meratakan kepada mereka adzab-Nya.”

🗞 Beliau ‘alaihi ash-shalaatu wassalam bersabda:

“Barangsiapa diantara kalian yang melihat kemungkaran maka hendaknya dia merubahnya dengan tangannya, jika ia tidak mampu, maka rubahlah dengan lisannya. Jika dia tidak mampu, maka ingkarilah dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemah iman. “(Dikeluarkan oleh Imam Muslim dalam shahihnya)

☝🏻️ Maka (dalil-dalil) ini menjelaskan kepada kita akan wajibnya mengingkari kemungkaran sesuai kemampuan, dengan tangan, kemudian dengan lisan, kemudian dengan hati.

💥 Maka orang yang diam dari mengingkari kemungkaran dalam keadaan dia mampu (mengingkarinya) dan tidak memiliki halangan, inilah dia syaithan yang bisu.

📚 Sumber || http://www.binbaz.org.sa/noor/9453

🌎 Kunjungi || http://forumsalafy.net/diam-dari-menjelaskan-al-haq-itu-adalah-syaithan-yang-bisu/

JIKA AHLUL HAQ DIAM DARI MENJELASKAN KEBENARAN

✍🏻 Ibnu Baaz rahimahullah:

“Jika sekiranya ahlul haq diam dari menjelaskan kebenaran, niscaya orang orang yang melakukan kesalahan akan terus berada pada kesalahan mereka, dan orang lain akan mengikuti mereka dalam hal itu, dan orang orang yang diam membawa dosa menyembunyikan al-haq”.

📚 [Al-Fatawa 3/72]

°°°°°°°°°°

ﻗﺎﻝ ﺇﺑﻦ ﺑﺎﺯ ﺭﺣﻤﻪ ﺍﻟﻠﻪ :

ﻟﻮ ﺳﻜﺖ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺤﻖ ﻋﻦ ﺑﻴﺎﻥ ﺍﻟﺤﻖ ﻷﺳﺘﻤﺮ ﺍﻟﻤﺨﻄﺌﻮﻥ ﻋﻠﻰ ﺃﺧﻄﺎﺋﻬﻢ، ﻭﻗﻠﺪﻫﻢ ﻏﻴﺮﻫﻢ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ، ﻭﺑﺎﺀ ﺍﻟﺴﺎﻛﺘﻮﻥ ﺑﺈﺛﻢ ﺍﻟﻜﺘﻤﺎﻥ .

الفتاوى3/72

 

⚪️ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram ||

💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎

 

 

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>