Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Pentingnya Bantahan terhadap Penyelisih/Penentang (Mukhalif)

Bismillahirrohmanirrohim. o

dakwah salafiyyah tegak diatas kaidah-kaidah penting

Fadhilatusy Syaikh al-’Allamah Zaid bin Muhammad al-Madkhali hafizhahullah berkata,

Bantahan terhadap Para Penyelisih/Penentang merupakan salah satu kaidah penting, yang Dakwah Salafiyyah tegak di atasnya. Khususnya bantahan terhadap ahlul bid’ah. Sebagaimana dikatakan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah dalam kitabnya Madarijus Salikin (I/372), “Pengingkaran para salaf dan para imam terhadap bid’ah sangat keras. Mereka menyeru ahlul bid’ah dari segenap penjuru bumi, dan mentahdzir(memperingatkan) dari bahaya fitnah ahlul bid’ah dengan peringatan yang sangat keras. Para salaf sangat keras dalam tahdzir tersebut, yang tidak mereka lakukan ketika mengingkari kemungkaran dan kezhaliman lainnya. Karena memang bahaya bid’ah dan daya hancurnya terhadap agama, serta pertentangannya terhadap agama sangat besar.”

Aku (Muhammad bin Hadi al-Madkhali) katakan, “Karena bahaya bid’ah yang sangat besar tersebut, maka membantah ahlul bid’ah merupakan salah satu pintu besar dari pintu-pintu jihad. Membendung bid’ah merupakan salah satu bentuk jihad fi sabilillah yang paling afdhal.”

Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata (al-Majmu’ IV/13) : “Orang yang membantah ahlul bid’ah adalah mujahid. Sampai-sampai dulu Yahya bin Yahya mengatakan, “Pembelaan terhadap Sunnah lebih utama daripada jihad.”

Adapun cara membantah: adalah dengan mendebati mereka di atas dalil dan menjelaskan sisi pendalilannya, agar permasalahan menjadi jelas, terhenti berbagai syubhat, dan hilanglah madharat (dampak negatif/bahaya)nya dari umat, utamanya dari orang yang memiliki ilmu sedikit. Cara ini termasuk jihad dengan pena dan lisan.

(al-Ajwibah as-Sadidah VI/411-412)

http://www.sahab.net/forums/index.php?showtopic=139626

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>