Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Bukti Kebiadaban Milisi Teroris Iran di Yaman -Pemberontak Syiah Rafidhah Huthi- Publikasikan Video Pembunuhan Terhadap Eks-Presiden Yaman

Bukti Kebiadaban Milisi Teroris Iran di Yaman -Pemberontak Syiah Rafidhah Huthi- Publikasikan Video Pembunuhan Terhadap Eks-Presiden Yaman

(Presiden Yaman Hadi Serukan Rakyat Yaman untuk Bersatu Dalam Memerangi Milisi Pemberontak Syiah Rafidhah Huthi -Anasir Teroris Iran di Yaman- Setelah Mereka Membunuh Sekutu Dekatnya Selama Ini, Eks-Presiden Saleh)

Tidak cukup kejahatan anasir teroris Iran ini dalam membunuh sekutu dekatnya selama ini dalam memberontak pemerintah Yaman, milisi Syiah Rafidhah Huthi juga mempublikasikan video jenazah mantan sekutunya tersebut yang dibungkus dengan selimut lalu melemparkannya ke atas pick-up yang dipakai untuk membawa jenazahnya sembari berteriak, “Puji Tuhan!”, “Hei Ali Effasy!”, nama terakhir untuk Ali Abdullah Saleh.

JEDDAH: Presiden Yaman Abed Rabbo Mansour Hadi pada hari Senin menyerukan warga negaranya di daerah yang dikuasai oleh Huthi untuk bangkit melawan milisi yang didukung Iran, yang baru saja membunuh sekutu mereka mantan Presiden Ali Abdullah Saleh.
Dalam pidato di televisi, Hadi mengatakan bahwa tentara Yaman yang telah mengepung Shan’a, siap mendukung semua upaya yang bertujuan untuk memberantas Huthi.

“Yaman melewati titik balik yang menentukan yang membutuhkan persatuan dan keteguhan kita dalam menghadapi milisi sektarian ini,” kata Hadi. “Mari kita tangani untuk mengakhiri mimpi buruk ini.”

Saleh dibunuh pada hari Senin oleh milisi Huthi, dua hari setelah dia memutuskan untuk tidak melakukan perselisihan pendapat dengan sekutu-sekutunya.

Milisi Huthi menyerbu rumah Saleh di ibu kota, Shan’a, dan mantan pemimpin tersebut melarikan diri ke selatan menuju kampung halamannya di Sanhan. Orang-orang bersenjata Houthi menghentikan konvoi empat kendaraannya 40 km dari kota dan melepaskan tembakan. Saleh, 75, tewas bersama Arif Al-Zouka, sekretaris jenderal Partai Kongres Rakyat mantan presiden, dan wakil Al-Zouka Yasir Al-Awadi.

URL: www.youtube.com/watch?v=7YhBji4d45U atau download di sini

Bukti video yang disebarluaskan sendiri oleh Milisi Teroris Iran di Yaman,  Pemberontak Syiah Hutsi pasca mereka membunuh sekutunya sendiri selama ini,  Eks-Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh.

Gambar 1. Bukti kebiadaban Milisi Teroris Iran di Yaman. Video Huthi tunjukkan mayat Eks-Presiden Saleh pasca mereka hadang dan berhentikan konvoi kendaraannya dengan RPG dan membunuhnya dengan senjata.

Saleh memerintah Yaman selama lebih dari 30 tahun, menjahit aliansi dan memainkan satu suku dengan yang lain. Dia pernah menggambarkan pemerintahan negara itu seperti menari di atas kepala ular.
Mantan presiden diganti pada tahun 2012 oleh wakilnya, Hadi, yang dengannya dia bergabung dengan Huthi untuk melakukan kudeta. Arab Saudi membentuk koalisi militer pada tahun 2015 untuk memulihkan pemerintahan Hadi yang diakui secara internasional.
Pada hari Sabtu, Saleh telah memunggungi Huthi dan menawarkan pembicaraan dengan koalisi pimpinan Saudi.

Rajeh Badi, juru bicara pemerintah Hadi, mengatakan bahwa ini adalah hari yang menyedihkan dalam sejarah Yaman.

Dia mengatakan bahwa pembunuhan tersebut “Merupakan tambahan bukti kejahatan lain pada rekaman berdarah milisi Huthi yang didukung Iran. Beratnya pembunuhan terhadap Eks-Presiden Saleh yang tidak manusiawi harus memindahkan semua orang Yaman untuk berdiri di belakang pemerintah yang sah melawan milisi kudeta yang hanya membawa kekacauan dan kehancuran di Yaman, kepada orang-orang Yaman, yang mereka in I bertujuan untuk melaksanakan sebuah agenda sektarian Iran di wilayah tersebut.

“Tindakannya adalah bukti lebih lanjut bahwa milisi ini mengadopsi ideologi pengucilan. Kami menyerukan kepada orang-orang Yaman untuk menjadikan tragedies pembunuhan Ali Abdullah Saleh sebagai titik balik dalam sejarah negara tersebut dan mendorong semua orang untuk bergabung bersama barisan pemerintah yang sah dan melawan para teroris yang jahat.”

Dr. Hamdan Al-Shehri, seorang analis politik Saudi dan ilmuwan hubungan internasional di Riyadh, mengatakan bahwa kematian Saleh adalah berita yang menyedihkan namun akan menyatukan semua orang Yaman dalam melawan Huthi.

“Sangat jelas sekarang bahwa ini adalah pertarungan antara orang Arab dan Persia. Semua orang Arab dan Muslim akan bersatu melawan intrik Iran, “katanya kepada Arab News. “Ini akan menjadi loncatan kematian bagi Iran.”

Al-Shehri mengatakan bahwa Saleh salah menghitung saat dia menyesuaikan dirinya dengan Huthi. “Dia pikir dia bisa berbagi kekuasaan dengan mereka. Seharusnya dia tahu lebih baik. Orang-orang Iran tidak pernah berbagi kekuasaan. Mereka menginginkan segalanya untuk dirinya sendiri atau kalau tidak mereka akan membunuh – itulah yang terjadi dengan Saleh.”

Penulis Saudi Abdel Aziz Aluwaisheg, yang menulis di Arab News, mengatakan: “Saleh membayar hidupnya untuk menentang milisi Huthi yang didukung Iran. Banyak orang Yaman telah mengalami nasib yang sama ketika mereka berani menghalangi proyek Huthi. ”
Aluwaisheg mengatakan pembunuhan merupakan taktik favorit milisi Houthi dan kelompok pro-Iran lainnya seperti Hizbullah di Lebanon dan rezim Assad di Suriah.
“Mantan Perdana Menteri Libanon Rafiq Hariri menemui nasib yang sama di tahun 2005, begitu pula sejumlah tokoh politik, wartawan, penulis, dan pemimpin agama Lebanon terkemuka,” katanya.

http://www.arabnews.com/node/1203936/middle-east

#huthi #houthi #hutsy #hutsi #milisi #pemberontak #anasir #teroris #Iran #saleh #effasy #sanaa #shana #yaman

⚔️🛡Anti Terrorist Menyajikan Bukti & Fakta Yang Nyata
📇 Channel Telegram: http://telegram.me/tp_alhaq
🌎 http://tukpencarialhaq.com || http://tukpencarialhaq.wordpress.com
•┈┈•┈┈•⊰✿✒️✿⊱•┈┈•┈┈•

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>