Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Beginilah Plot Teroris Ikhwanul Muslimin As-Sufi Sehingga Bisa Mengendalikan Penguasa Qatar

BEGINILAH PLOT TERORIS IKHWANUL MUSLIMIN AS-SUFI SEHINGGA BISA MENGENDALIKAN PENGUASA QATAR

Organisasi Ikhwanul Muslim (IM) telah menjadi kekuatan yang dominan di Qatar sampai-sampai bisa dengan mudah menggantikan Emir.

Ideologi Ikhwanul Muslimin, yang dituding sebagai kelompok teroris di UEA, Arab Saudi dan Mesir, mengalir dalam darah rezim Qatar, kata para analis.

“Selama enam dekade, Ikhwanul Muslimin telah bekerja untuk mengendalikan proses pengambilan keputusan di Qatar, melalui pendidikan, wakaf dan amal Islam serta media,” kata Dr Abdullah Mohammad Al Shaiba, seorang analis Emirat terkemuka, kepada Gulf News.

Dr Al Shaiba menambahkan bahwa kelompok teroris tersebut telah berhasil menguasai Qatar dengan menyebarkan ideologinya – yang mempengaruhi perubahan keyakinan dan cara berpikir terhadap masyarakat Qatar dan sekarang setidaknya setengah dari pemimpin Qatar adalah anggota Ikhwanul Muslimin.

“Selama berpuluh-puluh tahun, anak-anak Qatar telah diajari kurikulum yang dikembangkan oleh Ikhwanul Muslimin dan sejak tahun 1996 warga Qatar telah dicuci otak sepanjang waktu untuk mengubah keyakinan dan pemikiran mereka agar sesuai dengan ideologi teroris Ikhwanul Muslimin,” kata Dr Al Shaiba.

Sekitar 60 tahun yang lalu, penguasa Qatar beralih ke Abdul Badi Saqr, seorang Islamis Mesir dan mantan murid pendiri Ikhwanul Muslimin, Hassan Al Banna, untuk membantu menjalankan institusi pendidikannya.

Pada tahun-tahun berikutnya, pejabat Qatar merekrut masuknya guru Islam dari Mesir.

Dr Al Shaiba mengatakan tidak seperti seruan kekuasaan Ikhwanul Muslimin yang gagal di Mesir dan tempat lain, kelompok teroris tersebut telah berhasil mendirikan Ikhwanul Muslimin Qatar, tanpa secara terbuka memegang kekuasaan di Doha.

“Pada tahun 1999, kelompok teroris membubarkan pasal di Qatar yang didirikan pada tahun 1974 karena tidak lagi membutuhkannya dan institusi negara yang dipimpin oleh anggota Ikhwan telah menjadi lebih dari cukup untuk mencapai tujuan kelompok teroris tersebut,” kata Dr Al Shaiba.

Dr Al Shaiba memperingatkan bahwa Ikhwanul Muslimin mungkin segera menggulingkan Emir Shaikh Tamim bin Hamad Al Thani dari Qatar, dan menunjuk anggota keluarga penguasa lainnya yang lebih dekat ke organisasi tersebut.

Sebagian besar anggota gerakan teroris direkrut selama tahun-tahun di jenjang sekolah menengah atau perguruan tinggi dan dalam banyak kasus, bertugas di posisi administratif teratas dalam struktur nasional Ikhwanul Muslimin sebelum dipromosikan ke jabatan pimpinan, otoritas eksekutif puncak organisasi.

Mereka juga dapat dinominasikan untuk memegang jabatan politik untuk memastikan semua pemimpin telah diperiksa (kesetiaannya) selama beberapa dasawarsa dalam kesediaan mereka untuk mematuhi keputusan komite Syura internal.

Tharwat Al Kherbawi, seorang pengacara yang telah menulis memoar yang memaparkan rahasia Ikhwanul Muslimin setelah dia meninggalkan gerakan teroris tersebut, katanya, ayah Emir Qatar (Hamad Bin Khalifa Al Thani) dan Emir Shaikh Tamim Bin Hamad Al Thani saat ini dididik dengan ideologi kelompok teroris tersebut oleh Yusuf Al Qaradawi dan Abdul Halim Abu Shoqqa, tokoh utama organisasi tersebut.

Abu Shoqqa, seorang pendidik yang tiba di Qatar pada tahun 1995, memelopori pergeseran strategi Ikhwan untuk memusatkan upayanya pada pendidikan dan bukan aktivitas politik.

Ia tinggal dan bekerja sebagai guru dan kepala sekolah selama 12 tahun.

Al Qaradawi pindah ke Qatar pada tahun 1961 untuk memimpin Institut Agama Sekolah Menengah Qatar, sebelum menjadi dekan di Universitas Qatar.

Dia mendirikan Fakultas Hukum Islam di Universitas Qatar pada tahun 1970an, dan kemudian menjadi patokan bagi rancangan keluarga Qatar untuk menyebarkan proyek Ikhwanul Muslimin di seluruh Timur Tengah dan Afrika Utara dan di Eropa, terutama dari awal tahun 1990an.

 

Gambar 1. Ayah Emir Qatar (Hamad Bin Khalifa Al Thani) dan Emir Shaikh Tamim Bin Hamad Al Thani saat ini dididik dengan ideologi kelompok teroris tersebut oleh Yusuf Al Qaradawi dan Abdul Halim Abu Shoqqa, tokoh utama organisasi tersebut.

“Ikhwanul Muslimin adalah DNA (informasi genetik dan karakteristik turun temurun) dari Qatar,” Christian Chesnot, seorang jurnalis Prancis, dan rekan penulis sebuah buku berjudul ‘Qatar, les Secrets du Coffre-fort’ (Qatar, Rahasia Aman) baru-baru ini mengatakan kepada Dubai TV.

“Al Qaradawi membentuk jiwa Qatari (warga Qatar) untuk percaya bahwa Ikhwanul Muslimin adalah masa depan dunia Arab,” katanya.

“Inilah mengapa warga Qatar mendukung Ikhwanul Muslimin selama apa yang disebut gerakan Musim Semi Arab (Arab Spring) di Tunisia, Mesir dan Libya,” katanya.

“Garis merah disilangkan di Suriah, tempat Qatar mendanai Al Nusra Front dan kelompok teroris lainnya, dan di Libya, di mana mereka membiayai dan mempersenjatai organisasi teroris seperti Brigade Pertahanan Benghazi dan Al Qaeda,” kata Chesnot.

Dr Mohammad Bin Howaidin, seorang analis politik Emirat terkemuka mengatakan bahwa Doha tidak memandang Ikhwanul Muslimin sebagai bahaya bagi Qatar.

“Ikhwanul Muslimin adalah sebuah chip penawar yang digunakan oleh Qatar dalam persaingannya dengan kekuatan regional seperti Arab Saudi dan UEA,” kata Dr Bin Howadin.

Namun, Ikhwanul Muslimin, katanya, tidak akan melayani tujuan strategis Qatar dalam jangka panjang karena kelompok tersebut bertujuan untuk menciptakan dan memerintah sebuah kerajaan Islam di seluruh dunia yang mereka sebut kekhalifahan, “kata Dr Bin Howaidin.

Dr Tarek Dahroug, seorang analis Mesir terkemuka, mengatakan bahwa Ikhwanul Muslimin telah menggunakan Qatar sebagai landasan peluncuran ke Eropa dalam beberapa dekade terakhir. “Rezim Qatar, yang mengikuti kredo teologis dan politik Wahhabi, pertama-tama beralih ke tokoh Ikhwanul Muslimin sebagai cara untuk melepaskan diri dari hegemoni agama dan budaya selama beberapa dekade di Arab Saudi, membawa guru dan ilmuwan Ikhwanul Muslimin untuk bekerja sebagai guru dan imam di masjid dan Kementerian Pendidikan Qatar, “kata Dr Dahrouq.

Dr Dahroug menambahkan Qatar berharap dapat mencapai berbagai tujuan dalam prosesnya, termasuk mengganti struktur penguasa Saudi dengan Ikhwanul Muslimin, yang diharapkan akan lebih terkendali dan pengaruhnya di Qatar akan lebih mudah untuk dikandung dalam jangka pendek dan lebih lama.

https://www.google.co.id/amp/m.gulfnews.com/amp/news/gulf/qatar/how-the-muslim-brotherhood-manipulated-the-qatari-regime-1.2066309

#qatar #radikal #teroris #ikhwanul_muslimin #muslim_brotherhood #qatari #amal #rahasia #qaradawi #mufti #sufi #terrorism #gcc #qaradawi #qaradhawi #emir #arab_spring #Khalifa_Al_Thani

🔆👣🔆👣🔆👣🔆👣🔆
⚔️🛡Anti Terrorist Menyajikan Bukti & Fakta Yang Nyata
📇 Channel Telegram: http://telegram.me/tp_alhaq
🌎 http://tukpencarialhaq.com || http://tukpencarialhaq.wordpress.com
•┈┈•┈┈•⊰✿✒️✿⊱•┈┈•┈┈•

 

 

 

 

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>