Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Surat Fadhilatusy Syaikh Al Allamah Al Fauzan Teruntuk: Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain Bin Muhammad As Sunusi

Surat Fadhilatusy Syaikh Al Allamah Al Fauzan

Teruntuk:

Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain Bin Muhammad As Sunusi

surat syaikh fauzan tuk syaikh dzulqarnain

Kita beralih dari tema seputar surat tahdziran Asy Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah ke dalam tema hubungan antara ulama kibar Ahlussunnah, Asy Syaikh Al Fauzan hafizhahullah dengan Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain bin Muhammad As Sunusi (demikian beliau menuliskan namanya).

Betapa baiknya Al Allamah Al Fauzan kepada Asy Syaikh Dzulqarnain

Telah diliput bersama oleh radio Syiar Tauhid Daurah masyaikh di Depok dan berita serta audionya telah tersebar luas tentang dibacakannya Surat Al Allamah Al Fauzan hafizhahullah oleh Asy Syaikh Adil Mansur dan diterjemahkan oleh Asy Syaikh Wildan hafizhahumallah sebagaimana contoh yang diunggah dan disebarluaskan di jejaring sosial facebook berikut foto fisik surat tersebut sebagaimana gambar di bawah ini:

abinya harun surat dzulqarnain

Gambar 1. Screenshot Surat Al Allamah Al Fauzan hafizhahullah yang disebarluaskan oleh akun facebook dengan nick name Abinya Harun

Pengunggahnya bukanlah suatu nama baru yang asing bagi kita tersebab dia telah terukir sejak beberapa tahun silam di dalam sejarah situs fakta dengan sederet nickname lain yang dimilikinya, Abinya Harun a.k.a Abu Harun a.k.a La Adri At Tilmidz a.k.a Abu Tilmidz a.k.a Abu Tilmidzi at Tilmidzi a.k.a La Adri At Tilmidzi a.k.a Dewa Inskari Harry Putra yang mengawali hari-hari rujuknya menjadi Salafy dari Sururi dengan bermodal pengakuan dusta sehingga Al ustadz Abdul Mu’thi Al Maidany, Dc. berkenan mengganjar hadiah untuknya berupa surat tahdziran terhadap situs fakta dan pengelolanya.

kedustaan abinya harunLa Adri At Tilmidz

Gambar 2. Screenshot bualan besarnya serta kedustaannya masih dipampangkan sampai saat ini

Bukti rekam jejak kejahatan dan kedustaannya sebagiannya (yang lainnya sudah disweeping) bisa dibaca pada link berikut ini:

BAUS BUAS Bag.5 Penyusup Itu Bernama

BAUS BUAS Bag.6 Penyusup Itu Bernama

Allahul musta’an.

 

Air Susu dibalas dengan Air Tuba…

Dari surat beliau di atas, dari audio pembacaan dan penerjemahan isinya yang dibacakan (tidak tanggung-tanggung) langsung oleh Syaikh Adil Mansur dan diterjemahkan oleh Syaikh Wildan tidak bisa dipungkiri betapa Al Allamah Al Fauzan meletakkan kedudukan Asy Syaikh Dzulqarnain pada tempat yang sangat beliau muliakan, masya Allah.

Tetapi bagaimana akhlak perilaku/balasan Asy Syaikh Dzulqarnain pada Al Allamah Al Fauzan hafizhahullah? Sebuah tindakan yang menyentak, mengagetkan (bagi yang belum mengenali karakternya tentunya) dan nekad terhadap seorang ulama Kibar yang sangat dihormati oleh segenap kaum Muslimin, Salafiyin di seluruh penjuru dunia.

Berikut persaksian Ustadz Dzul Akmal:

atau download di sini

Dan berikut ini bukti screenshotnya:

ternyata oh ternyata

Gambar 3. Screenshot kedudukan Asy Syaikh Ruzeiq bagi Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain dan kawan-kawannya

Kebohongan di siang bolong!!

Terhadap depan dua ulama Ahlussunnah!!

Luarbinasa nekat…jahat!!

siapakah yang pendusta

Gambar 4. Screenshot Siapakah yang pendusta? Pilih!! Muhammad Sewed ataukah Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain bin Muhammad As Sunusi?!

Akhlaq buruk terhadap Kibarul Ulama ya ikhwah yang digurukannya!!

Al Fauzan telah sekian lama memuliakannya dan balasannya adalah ditipu dayanya!!

Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengabarkan kepada kita semua keterkaitan erat antara setan dengan pendusta dalam firmanNya:

هَلْ أُنَبِّئُكُمْ عَلَى مَنْ تَنَزَّلُ الشَّيَاطِينُ (٢٢١)تَنَزَّلُ عَلَى كُلِّ أَفَّاكٍ أَثِيمٍ (٢٢٢)يُلْقُونَ السَّمْعَ وَأَكْثَرُهُمْ كَاذِبُونَ (٢٢٣)

“Apakah akan aku beritakan kepadamu, kepada siapa syaitan- syaitan itu turun? Mereka turun kepada tiap-tiap pendusta lagi yang banyak dosa. Mereka menghadapkan pendengaran (kepada syaitan) itu, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang pendusta. (QS. Asy Syu’araa’:221-223)

Ya subhanallah, setelah semua akhlaq “mulia” itu dipertontonkannya, masih punya muka pula tanpa rasa malu “meminta” Syaikh Adil Mansur membacakan pujian Al Allamah Al Fauzan hafizhahumallah di depan khalayak umat sementara dirinya yang membagi-bagikan sendiri pujian untuk dirinya tersebut.

Di saat segenap ikhwah Ahlussunnah menunggu dan menunggu kapan dan kapan muncul itikad baik bukti kejujuran rujuknya yang sampai saat ini belumlah muncul (sekalimatpun!!!) dia malah memanfaatkan ulama dan daurah masyaikh untuk mendongkrak popularitas dirinya!!

Dan yang tidak kalah menakjubkannya, bagaimana mungkin Asy Syaikh Wildan begitu percaya diri, sanggup menutup mata, fasih menjadi penerjemahnya dalam keadaan beliau amat sangat tahu bagaimana kedustaan dan tipu daya Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain yang membawa surat tersebut?!

Allahul musta’an…. Allahul musta’an

Pertanyaan diajukan kepada Al Ustadz Askary hafizhahullah di Masjid Ibnu Taimiyah Solo Jawa Tengah. Berikut penjelasan beliau tentang pembacaan Surat Al Allamah Al Fauzan hafizhahulah dan kondisi Al Ustadz Dzulqarnain hadahullah:

atau download di sini

Dan jika mereka tidak mampu berbicara jujur, amanah kepada ummat, menegakkan hujjah terhadap seorang pendusta dan bahkan menutup mata terhadap orang yang telah melakukan tindakan kriminal berat mengelabui Al Alllamah Al Fauzan hafizhahullah, biarlah Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain sendiri yang menegakkan hujjah atas kedustaannya dan ancaman bagi perbuatan nista yang telah dilakukannya.

Dia sebutkan sendiri bahwa balasan bagi pendusta adalah gelar yang melekat pada dirinya sebagai seorang Pendusta serta dirobek mulutnya di akhirat (nas’alullahas salamah wal ‘afiyah):

atau download di sini

Jika terhadap ulama kibar saja, kepada Asy Syaikh Utsman As Salimi, Asy Syaikh Abdullah Al Mar’i hafizhahumullah yang selama ini dia bertameng dengannya tega melakukan kedustaan kebohongan, bukankah dia akan lebih tega lagi kalau hanya sekadar menipu daya umat? Bagaimana mungkin umat bisa meletakkan amanah dakwah, jika bendera kejujuran telah dicabik-cabik dan ditumbangkannya?

Dan untukmu wahai Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain bin Muhammad As Sunusi hadahullah satu ayat suci dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan firmanNya:

كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لا تَفْعَلُونَ (٣)

“Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan” (QS. Ash Shaff:3)

Dan kami tambahkan di sini dengan kisah orang yang ususnya terburai di neraka, Rasulullah shallallahu alaihi was sallam bersabda:

يُجَاءُ بِالرَّجُلِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُلْقَى فِيْ النَّارِ فَتَنْدَلِقُ أَقْتَابُهُ فِيْ النَّارِ فَيَدُوْرُ كَمَا يَدُوْرُ الْحِمَارُ بِرَحَاهُ فَيَجْتَمِعُ أَهْلُ النَّارِ عَلَيْهِ فَيَقُوْلُوْنَ: أَيْ فُلَانُ مَا شَأْنُكَ أَلَيْسَ كُنْتَ تَأْمُرُنَا بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَانَا عَنْ الْمُنْكَرِ؟ قَالَ: كُنْتُ آمُرُكُمْ بِالْمَعْرُوْفِ وَلَا آتِيْهِ وَأَنْهَاكُمْ عَنْ الْمُنْكَرِ وَآتِيْهِ.

“Akan didatangkan seorang lelaki pada hari kiamat, kemudian dia dilemparkan ke dalam neraka dan terburailah isi perutnya di neraka sebagaimana seekor keledai yang berputar-putar mengelilingi penggilingan.

Maka berkumpullah para penduduk neraka di sekitarnya. Mereka bertanya, “Wahai fulan, apa yang terjadi padamu, bukankah dahulu kamu memerintahkan yang ma’ruf kepada kami dan melarang kami dari yang munkar?!”

Lelaki itu pun menjawab, “Dahulu aku memerintahkan kalian mengerjakan yang ma’ruf sedangkan aku tidak melakukannya, sebaliknya aku melarang kalian dari yang munkar namun aku justru melakukannya.” (HR. Bukhary no. 3267 dan 7098)

Wallahu a’lam.

3 comments to Surat Fadhilatusy Syaikh Al Allamah Al Fauzan Teruntuk: Al Mukarram Asy Syaikh Dzulqarnain Bin Muhammad As Sunusi

  • faishal rochim

    ya, subhanalloh…dahulu ana kagum dengan beliau, tapi al haq harus di atas segalanya

  • Abu Sahl

    saat amanat habis dilumat khianat
    maksiat(dusta)pun dijadikan obat
    pada kemasannya dicantumkan plakat syubhat
    dilahap oleh mereka yang padanya taqlid melekat

    kasihan mereka yang terjerat syahwat
    ruang qolbunya tidak memiliki sekat
    jahil menilai akibat obat
    merasa sehat wal afiat
    padahal kondisi sekarat gawat darurat

    wahai umat,
    sungguh obat seperti itu tidak berkhasiat

    dusta bukanlah jalan keluar
    dusta adalah dosa besar
    dusta banyak didapati di pasar
    mengiringi transaksi berbayar

    semoga berkurang orang yang lalai dalam menilai

  • Abu Musa Pangkah

    Bismillah. Jadi apakah surat tersebut membuat semakin jauh ust. Dzulqarnain dari kata rujuknya dengan menipu umat? Allahul musta’an

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>