Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

"سنناطح ونجادل وندافع عن السنة وعن ديننا وليقل الأعداء ما يشاؤون"

Al-Imam Muqbil Al-Wadi'iy rahimahullah berkata:

"Kami akan terus menghadang dan membantah (kesesatan) dan kami akan terus membela as-Sunnah dan agama kami. Dan silahkan para musuh mengatakan apa saja yang mereka inginkan." [Kaset "Adh-Dhargham as-Sady"]

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Menjawab Syubhat: bahwa Syaikh terpengaruh oleh orang-orang yang ada di sekitarnya

Bismillahirrohmanirrohim.-o

MENJAWAB SYUBHAT BAHWA SYAIKH TERPENGARUH ORANG2 YANG ADA DI SEKITARNYA

Syubhat: bahwa Syaikh terpengaruh oleh orang-orang yang ada di sekitarnya (dalam fatwa dan tahdzirnya).

Makna dari syubhat ini, pernyataan seorang syaikh atau seorang alim tentang ahli ahwa, ahli bid’ah dan dai-dai kesesatan, tidak bisa dipegang dan tidak bisa diterima. Sebab, dia terpengaruh oleh orang-orang (di sekitarnya) yang mempunyai misi tertentu, menurut anggapan mereka.

Syubhat ini batil dari beberapa sisi:

1. Pernyataan ini mengandung celaan terhadap syaikh tersebut, yaitu syaikh tidak selektif, hanya menerimatalqin (bisikan) dari murid-muridnya. Padahal, hukum asalnya Syaikh tersebut adalah seorang yang ‘adiltsiqah, dan memiliki pemahaman yang benar.

Pernyataan (syubhat) di atas menyelisihi hukum asal tersebut. Maka dari itu, jika ada dalil yang menyelisihinya, pernyataan tersebut diterima. Jika tidak, pernyataan itu  tertolak dan tidak bisa diterima.

2. Pernyataan seperti ini telah dilarang oleh Allah untuk dikatakan kepada Nabi Shallallahu ‘alahi wa Sallam. Padahal ulama adalah pewaris para nabi.

وَمِنْهُمُ الَّذِينَ يُؤْذُونَ النَّبِيَّ وَيَقُولُونَ هُوَ أُذُنٌ قُلْ أُذُنُ خَيْرٍ لَكُمْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَيُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِينَ وَرَحْمَةٌ لِلَّذِينَ آَمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ رَسُولَ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ (61) [التوبة/61]

Di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang menyakiti Nabi dan mengatakan: “Nabi mempercayai semua apa yang didengarnya”. Katakanlah: “Ia mempercayai semua yang baik bagi kamu, ia beriman kepada Allah, mempercayai orang-orang mukmin, dan menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman di antara kamu”. Dan orang-orang yang menyakiti Rasulullah itu, bagi mereka azab yang pedih. (at-Taubah: 61)

Ath-Thabari mengatakan, “Allah yang Mahatinggi ucapannya berfirman, ‘di antara mereka kaum munafik ada sekelompok yang menyakiti hati dan menghina Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa Sallam’. Mereka mengatakan bahwa beliau (Nabi) mempercayai semua yang beliau dengar dari apa yang dikatakan oleh setiap orang serta menerima dan membenarkannya.’ Ini diambil dari perkataan mereka (orang Arab) ‘rajulun adznatun’ seperti wazan fa’alatun, yang artinya terburu-buru mendengar dan menerimanya. Ini seperti kata yaqinun wa yaqanun. Artinya dia meyakini setiap apa yang disampaikan. Asal katanya dari adzina lahu—ya’dzanu, yaitu jika dia mendengarnya.” (Jami’ul Bayan jilid 11 hlm. 535)

Ungkapan seperti ini (bahwa Nabi mempercai semua yang beliau dengar) diucapkan oleh orang-orang munafik sebagai bentuk celaan terhadap Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa Sallam. Sekarang, ucapan tersebut diucapkan oleh ahlul bid’ah dan orang-orang jahil sebagai bentuk celaan terhadap para ulama dalam rangka menjatuhkan kredibilitas ucapan para ulama tersebut serta menolak ilmu mereka. Perbuatan mereka tersebut serupa dengan perbuatan orang-orang munafik. La haula wala quwwata illa billahi ‘aliyyil ‘azhim….

3. Pernyataan tersebut diterapkan oleh si pengucapnya untuk menolak perkataan ‘ulama ketika menghukumi perorangan atau perkara-perkara yang lain. Sungguh, ini merupakan perbuatan yang paling buruk dan paling batil. Sebab, pernyataan seorang ulama tidak boleh dimentahkan kecuali dengan dalil syar’i. Apakah pernyataan tersebut (syubhat di atas) termasuk dalil syar’i?

4. Pernyataan tersebut mengandung banyak dampak negatif, di antaranya menanamkan ketidaktsiqahan terhadap ucapan dan fatwa syaikh tersebut. Ketika hilang ketsiqahan terhadap syaikh, akan hilang pula ketsiqahan terhadap ilmunya. (lihat  (dari Madarij fi Kasyfi Syubuhatil Khawarij hlm. 7—13, karya Ahmad bin Umar Bazmul)

5. Di antara dampak negatifnya juga, pernyataan (syubhat) di atas menjatuhkan kewibawaan syaikh dan harga dirinya di mata para penuntut ilmu. (‘Ibaratun Mauhumah hlm. 49—50, karya Muhammad bin Umar Bazmul)

Jawaban ini disebutkan oleh Syaikh Ahmad Bazamul dalam Syarh Qauli Ibni Sirin (hlm. 259—260) terkait dengan syubhat di atas yang beredar sekarang.

IMG-20131222-WA0019

IMG-20131222-WA0020

Sumber: http://dammajhabibah.net/2013/12/24/menjawab-syubhat-bahwa-syaikh-terpengaruh-oleh-orang-orang-yang-ada-di-sekitarnya/

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>