Translator

saudiarabia inggris francis cina koreautara japan jerman belanda.

penjelasan thdp nasehat yg ditulis ibrahim arruhaili
bongkar fitnah alhalabi

Download

E-Books Free

Mutiara Salaf

أنت تكثر سواد أهل الضلال إذا كنت تراهم وتسكت عنهم ، أنت مؤيد ومشجع لهم إذا كنت تراهم يعيثون في الأرض فساداً وتسكت . المجموع280/14

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Engkau memperbanyak jumlah Ahlu Dholal (adalah) jika engkau melihat mereka namun engkau diam (tidak mengingkari mereka). Engkau (adalah) pendukung dan supporter mereka jika engkau melihat mereka melakukan kerusakan di muka bumi, namun engkau hanya membisu” (Majmu’ Fatawa 14/280)

Tulisan Terbaru

tukpencarialhaq versi android new

Hanan Bahanan Overload Bag.2

bismillahirrohmanirrohim

Pendusta Besar Itu Bernama…

Hanan Bahanan Abu Abdurrahman

(Menjawab Tuduhan Keji Sang Facebooker)

updated 12 Dzulhijjah 1433 H/ 28 Oktober 2012 M

top

Pada edisi update ini (28/10/’12) kami ubah dan coret beberapa hal untuk menyesuaikan dengan  redaksional tuduhan terhadap kemampuan saya dalam melakukan pembobolan e-mail (yang memiliki password/kata atau nomor sandi yang bersifat sangat rahasia dan tidak akan diberitahukan kepada orang lain tentang password-nya itu .. PENCURIAN SEGALA ISINYA…Yakni dengan cara mencuri data yang ada di dalam email). Pada edisi ini juga kami tambahkan tuntutan syari’at yang diwajibkan atasnya serta tantangan terbuka terhadap sang facebooker Pendusta Besar Penipu Umat ini beserta segenap kru pendukung perselingkuhannya untuk membuktikan tuduhannya.

……

Allah Ta’ala berfirman:

وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا (٥٨)

Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, Maka Sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.(QS. Al Ahzab:58)

Firman Allah Ta’ala:

 (إِذْ تَلَقَّوْنَهُ بِأَلْسِنَتِكُمْ وَتَقُولُونَ بِأَفْوَاهِكُمْ مَا لَيْسَ لَكُمْ بِهِ عِلْمٌ وَتَحْسَبُونَهُ هَيِّنًا وَهُوَ عِنْدَ اللَّهِ عَظِيمٌ (١٥

“(ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja padahal dia pada sisi Allah adalah besar.”

(QS. An-Nuur:15)

Firman Allah Ta’ala:

 (وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ (٣٠

“Dan jauhilah perkataan-perkataan dusta”. (QS. Al-Hajj:30)

Dari Bilal bin Harits Al-Muzaniy Radhiyallahu ‘Anhu beliau berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ الرَّجُلَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللهِ تَعَالَى, مَا يَظُنُّ أَنْ تَبْلُغَ مَا بَلَغَتْ؛ فَيَكْتُبُ اللهُ لَهُ بِهَا رِضْوَانَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ. إِنَّ الرَّجُلَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللهِ تَعَالَى, مَا يَظُنُّ أَنْ تَبْلُغَ مَا بَلَغَتْ؛ يَكْتُبُ اللهُ عَلَيْهِ بِهَا سَخَطَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

“Sesungguhnya seseorang benar-benar ada yang mengatakan sebuah kata yang diridhai Allah yang dia tidak menyangka sejauh mana akibat ucapan itu, maka Allah menulis keridhaan-Nya bagi orang tersebut sampai Hari Kiamat dengan sebab ucapan itu, dan sungguh seseorang benar-benar ada yang mengatakan sebuah kata yang dimurkai Allah yang dia tidak menyangka sejauh mana akibat ucapan itu, maka Allah menulis kemurkaan-Nya atas orang tersebut sampai Hari Kiamat dengan sebab ucapan itu.”

(HR. Malik, Ahmad, At-Tirmidzy, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, dan Al-Hakim. Asy-Syaikh Al-Albany menilainya shahih di dalam Shahih Al-Jami’ (1619), As-Silsilah Ash-Shahihah (888), dan di dalam Shahih At-Targhib wa At-Tarhib (2878))

Adalah hal yang sangat menyedihkan bahwa penyakit untuk menimpakan tuduhan-tuduhan dusta, jahat dan zhalim malah menjangkiti segelintir orang yang dipanggil sebagai guru agama. Sosok-sosok yang semestinya memberikan contoh teladan dalam menghasung umat untuk menjauhi akhlaq-akhlaq tercela dan nista berbalik memelopori, memprovokasi dan melemparkan tuduhan-tuduhan dusta dan zhalim tanpa ditakar dan ditimbang tanpa merasa takut bahwa segenap perbuatan jahatnya tersebut takkan pernah terluput dari pengawasan dan pembalasan dari Allah Yang Maha Besar.

فَلا يَأْمَنُ مَكْرَ اللَّهِ إِلا الْقَوْمُ الْخَاسِرُونَ (٩٩)

Tiada yang merasa aman dari adzab Allah kecuali orang-orang yang merugi (QS. Al A’raf:99)

Saya tidak menyangka bahwa pada kesempatan ini (lagi-lagi) harus bersumpah atas nama Allah Ta’ala hanya untuk mendustakan bualan demi bualan si pendusta, facebooker Hanan Bahanan (yang bualan tersebut benar-benar membakar para pendukungnya untuk semakin bersikap membabi buta dalam menuding dan berkomentar). Hal ini sangat penting karena juga menyangkut tuduhan-tuduhan besar terhadap yang lainnya.

Jika dusta tak lagi ditakar

Jika fitnahan tak takut untuk disebar

Hujjah, bukti & nasehatpun menjadi hambar

 

Tegar di atas kaki kesombongan

Bersikukuh mengangkangi fitnah & kedustaan

Siapa AKU siapa kebenaran

 

Hiasan malu berubah tak tahu malu

Karna kesewenangan hawa nafsu yang trus dielu

Gagak-gagak Hizbi-pun menyambar dan mengelu….

Adakah Buaya menolak bangkai???

Tidaklah semua bualannya saya tanggapi karena HANYA AKAN MEMBUANG-BUANG WAKTU DENGAN SIA-SIA tetapi beberapa hal penting dan mendasar saja yang akan saya jawab -bi’idznillah- semoga dengan penjelasan ini bisa tersadar orang-orang yang tertipu dan binasalah orang-orang yang memilih ditunggangi hawa nafsunya.

Saya katakan:

Secara aturan syar’i, saya sebagai tertuduh akan bersumpah atas nama Allah Ta’ala:

top1 re

WALLAHI
saya TIDAK PERNAH/TIDAK MAMPU (dan atau (TIDAK PERNAH MEMINTA/MERAYU/MENYURUH/MEMAKSA/MEMBAYAR/MENYUAP ORANG LAIN BAIK SECARA LANGSUNG ATAUPUN TIDAK LANGSUNG, -SEBAGAI TAMBAHAN DARI SAYA UNTUK MEMUASKAN DAN MEMBUNGKAM CELAH-CELAH GONGGONGAN PARA PENDUSTA KHABITS) untuk MELAKUKAN PEMBOBOLAN ALAMAT
E-MAIL & MENCURI DATA YANG ADA DI DALAM ALAMAT
E-MAIL/MENCURI SEGALA ISI(E-MAIL)NYA anak Bpk.
Muhyi rahimahullah atau yang selain dirinya(. *)

WALLAHI DEMI RABB KA’BAH! HANAN BAHANAN ADALAH PENDUSTA KHABITS!

WALLAHI TIDAK ADA SATU HURUF-PUN BAHKAN SATU TITIK KOMA-PUN DI TULISAN SAYA

ADA ANDIL DARI USTADZ LUQMAN SEKEJAP-PUN!

BAHKAN TIDAK SATU BISIKAN-PUN!

TIDAK DENGAN SUARA PELAN, SEDANG APALAGI KERAS!

TIDAK DARI DEKAT MAUPUN JAUH!

TIDAK SECARA LANGSUNG ATAUPUN TIDAK LANGSUNG!

Apakah engkau akan mengajari kami dosa waris wahai Facebooker Pendusta?

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا وَمَا رَبُّكَ بِظَلامٍ لِلْعَبِيدِ (٤٦)

Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh Maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, Maka (dosanya) untuk dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu Menganiaya hamba-hambaNya. (QS. Fushilat: 46)

DIA TEBARKAN KEDUSTAAN DAN KEZHALIMANNYA INI KE PENJURU DUNIA,

TANPA DITIMBANG DAN TANPA DITAKAR.

BERUPAYA MENIPU, MENJARAH & MENYESATKAN RELUNG-RELUNG HATI SETIAP MANUSIA YANG MEMBACANYA.

SAKSIKANLAH WAHAI MANUSIA BAHWA HANAN BAHANAN TELAH MEMBONGKAR JATIDIRINYA SENDIRI SEBAGAI FACEBOOKER PENDUSTA BESAR!

INI ADALAH SUMPAHKU DENGAN MENJADIKAN ALLAH TA’ALA SEBAGAI SAKSIKU

DAN AKAN AKU PERTANGGUNGJAWABKAN DI HADAPAN RABBUL ‘ALAMIN.

Dan saya ingatkan kepada segenap “tim pendukung serial Perselingkuhan si Pendusta Besar ini” dengan ayat Allah Ta’ala:

إِذْ تَلَقَّوْنَهُ بِأَلْسِنَتِكُمْ وَتَقُولُونَ بِأَفْوَاهِكُمْ مَا لَيْسَ لَكُمْ بِهِ عِلْمٌ وَتَحْسَبُونَهُ هَيِّنًا وَهُوَ عِنْدَ اللَّهِ عَظِيمٌ

(Ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.(QS. An Nuur: 15)

 (هَمَّازٍ مَشَّاءٍ بِنَمِيمٍ (١١

“yang banyak mencela, yang kian ke mari menghambur fitnah,” (QS. Al Qalam: 11)

*) Dia berikan catatan kaki:“[i]  Semua orang di dunia ini telah mengetahui bahwa alamat email itu adalah hal yang bersifat sangat privasi. Makanya, diletakkan password (kata atau nomor sandi yang bersifat sangat rahasia) dan tidak akan diberitahukan kepada orang lain tentang password-nya itu. Yang sangat mencengangkan, ‘Abdul Ghofur dan konco-konconya ini mempunyai kemampuan untuk membobol email lawan-lawannya.. yang mana jelas sekali email tersebut telah dibobol dan  DICURI SEGALA ISINYA…Yakni dengan cara mencuri data yang ada di dalam email…”. Dan pernah saya jumpai juga tindakan semisal ini yang diarahkan kepada seorang ustadz lulusan S3 KSA yang sudah dihizbikan oleh mereka (Abdul Ghofur  cs).” 

Cermatilah wahai pembaca rahimani wa rahimakumullah tuduhan khabits si Pendusta ini, dia ingin menegaskan kepada kita semua yang membaca Tembok (wall) Ratapan fbnya bahwa dirinya (yang tinggi besar itu) sudah sejak lama mengetahui bahwa hamba (yang kurus dan kecil ini) adalah seorang MALING  PEMBOBOL E-MAIL (DENGAN PASSWORD/KATA ATAU NOMOR SANDI YANG BERSIFAT SANGAT RAHASIA & MENCURI SEGALA ISINYA) namun demikian dia lebih memilih menjadi seorang SETAN BISU! Mendiamkankannya wahai para pembaca, tanpa memperingatkan kepada anda sekalian bahwa saya adalah seorang MALING yang setiap saat bisa saja mengancam privasi anda dengan mencuri data-data dari di dalam e-mail anda dan bisa jadi (setelah membaca racun-racun tuduhan sang facebooker) ada yang berprasangka bahwa sayapun telah menjarah isi e-mailnya!!! Yang mungkin itu adalah nomor rekening anda, data bisnis anda dan apapun isi dari e-mail anda!! Bukankah dengan KEMAMPUAN SAYA YANG LUAR BIASA INI tidak ada alasan bagi siapapun untuk menjadi SETAN BISU wahai saudaraku kecuali dia adalah seorang MALING pula yang sejenis denganku??!

Demikianlah, si SETAN BISU ini memasang bualan fitnah keji dan melumurinya dengan kedustaan yang tiada terperi untuk memasang PONDASI PERSELINGKUHANNYA, ya tak lebih bualan hasil bisikan dari SETAN LAKNATULLAH ‘ALAIH (saya tidak menyatakannya bahwa dia telah berselingkuh dengan Setan).

هَلْ أُنَبِّئُكُمْ عَلَى مَنْ تَنَزَّلُ الشَّيَاطِينُ (٢٢١)تَنَزَّلُ عَلَى كُلِّ أَفَّاكٍ أَثِيمٍ (٢٢٢)يُلْقُونَ السَّمْعَ وَأَكْثَرُهُمْ كَاذِبُونَ (٢٢٣)

“Apakah akan aku beritakan kepadamu, kepada siapa syaitan- syaitan itu turun?. mereka turun kepada tiap-tiap pendusta lagi yang banyak dosa, mereka menghadapkan pendengaran (kepada syaitan) itu, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang pendusta.” (QS. Asy Syu’ara: 221-223)

Apakah sikapnya yang sekian lama memilih menjadi seorang SETAN BISU karena si Pendusta Besar ini takut kepada hamba yang kurus dan kecil ini??? Apakah SIKAP DIAMNYA SEKIAN LAMA INI merupakan buah dari KELEMBUTAN DAKWAHNYA yang mengerikan? Ataukah DIAMNYA DIA SELAMA INI karena cara dan tujuan si MALING ini bersesuaian dengan hawa nafsunya?? Ataukah dia termasuk salah satu “penikmat” HASIL JARAHAN SI MALING INI?

top2_resize

Atau malah dirinya (sebenarnya) yang lebih mengetahui dan bersekongkol dengan si MALING (yang sesungguhnya) di belakang punggung hamba tanpa hamba ketahui? Saya mempertanyakan hal tersebut bukanlah semata omong kosong belaka hanya untuk membual dan memuaskan para pendukung tembok ratapannya!! Lihatlah wahai pembaca sekalian pengakuan jujurnya dalam kasus pembobolan e-mail orang lain: “DAN PERNAH SAYA JUMPAI JUGA TINDAKAN SEMISAL INI yang diarahkan kepada seorang ustadz lulusan S3 KSA…”

Saya sendiri tidak tahu menahu dengan kisah di atas kecuali setelah membacanya langsung file di tembok ratapan facebooknya hasil kiriman para ikhwah sekalian. Yang pasti WALLAHI (dengan garansi 100% tanpa dusta dan tanpa tipu daya) saya tidak pernah duduk/berdiri bersama dengan si Pendusta Besar Penipu Umat ini di depan layar monitor/computer/laptop atau apapun namanya untuk MEMBOBOL E-MAIL SIAPAPUN!!! Dan bandingkanlah dengan pengakuan jujur si Dungu ini! Allahumma….

Apapun omongannya, yang saya tahu dengan yakin bahwa orang ini adalah PENDUSTA BESAR.

Lihatlah wahai pembaca rahimani wa rahimakumullah bagaimana si facebooker Pendusta Besar ini –untuk meyakinkan anda semua bahwa saya benar-benar seorang MALING PEMBOBOL E-MAIL ORANG LAIN- telah menelan bulat-bulat dan memamerkan pernyataan yang dia klaimkan kepada anaknya bapak Muhyi rahimahullah, orang-orang yang terfitnah kepada Syaikh Yahya bahwa saya telah mencuri data di dalam e-mail mereka!!! Dan tak berhenti sampai di situ, hambapun menjadi tertuduh lagi telah membobol e-mail salah seorang lulusan S3 Madinah KSA yang sudah dihizbikan oleh Abdul Ghafur cs!!! Kenapa dia tidak menyebutkan namanya sekalian agar menjadi jelas ulfahnya dalam pandangan umat??

Subhanallah!!! Allahu Akbar!! La haula wala quwwata illa billah!! Wallahi hadza buhtanun ‘adziem!!

Ya, demi mereka wahai saudaraku sekalian yang semoga Allah melindungimu dari kejahatan keji orang ini, dia sanggup bangkit merusak dan mencabik mengorbankan kehormatan dirinya sendiri di depan umat manusia dengan lebih memilih julukan sebagai Pembohong Besar Penipu Umat!! Ya, Pembual Besar!! The Big Lie!! Engkau telah mendapatkannya wahai Pendusta Besar Penipu Umat, bawalah gelar tersebut kemanapun engkau pergi!

Itulah ulfah yang sedang dia pamerkan kepada kita sekalian!!

Karena musuh mereka sama!!!!!!!!!!!!! Allahul musta’an.

top3

Gambar Pembuka. Screenshot 36 orang (saat tembok ratapannya disave ketika itu) yang menyukai bualan besar dan fitnahan kejinya, ucapanpun terlontar buat si Pendusta Besar ini, jazakumullahu khayraal jaza’ ya ustadzuna … atas bualan paduka yang mencengangkan. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.

Engkau dan pembelamu tercekat..berkeringat dingin.. wahai Pendusta Besar setelah membaca sumpahku dengan menjadikan Allah Yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa sebaga Saksiku dengan jaminan 100% tanpa dusta dan tipu daya wahai orang yang memolitisasi dakwah menjadi bahan bualan dan kebohongan??

Ini adalah bukti kegagalan totalmu dalam memprovokasi muslimin dimanapun berada untuk mengINTELI diriku wahai Hanan Bahanan Sang Pembual Besar!! Penipu Umat!! Siapa saja sekarang ini yang mengenali diriku dan keadaanku atau mengINTELiku SECARA PROFESIONAL A1 dan membaca tulisanmu takkan mampu berkata apa-apa kecuali berkesimpulan bahwa engkau adalah Pendusta Besar yang Dungu!! Ya, Intel Dungu Sok Tahu yang memamerkan kedunguanmu kepada umat!!

Tuntutan Syari’at & Tantangan Terbuka Kepada Facebooker Pendusta Besar Penipu Umat Hanan Bahanan dan Segenap Team Pendukung Serial Perselingkuhannya

Untuk menyempurnakan sumpah pengingkaranku di atas maka sekarang aku mengingatkanmu dan mengingatkan para pembebekmu dengan KEWAJIBAN SYARI’AT YANG TELAH DIBEBANKAN KEPADA KALIAN SEBAGAI PENUDUH yaitu MENDATANGKAN BUKTI ATAS TUDUHAN KALIAN dan juga aku menantangmu (dan bukan hanya kepadamu!!) tetapi aku menantang segenap orang-orang yang mendukung si Pendusta Besar Penipu Umat ini.

Wahai Pendusta Besar Penipu Umat dan segenap team pendukungmu, datangkanlah bukti hasil curianku dan data bahwa aku adalah MALINGnya!!!!! Jangan engkau ragu, kerahkanlah segenap kekuatan seluruh serdadu pendukungmu!!!

Tunjukkanlah burhanmu kepada umat jika kalian memang orang-orang yang benar yang sedang mendakwahkan kebenaran di hadapan manusia!!

Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

البينة على المدعى, واليمين على من انكر

PENUDUH HARUS MENGAJUKAN BUKTI-BUKTI dan orang yang ingkar boleh bersumpah” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Irwa’ul Ghalil, hadits no. 2661).

Ini bukanlah gertakan tetapi benar-benar TUNTUTAN SYARI’AT YANG DIWAJIBKAN ATAS KALIAN  SEBAGAI PENUDUH dan juga tantangan dari SATU ORANG Abdul Ghafur untuk kalian semua wahai Facebooker Pendusta Besar Penipu Umat Hanan Bahanan dan segenap team pendukungmu.

Jika kalian tidak dapat membuktikannya (dan Wallahi kalian tidak akan mungkin mampu membuktikannya!) maka sungguh segenap pembaca tantanganku ini menjadi saksi bahwa mereka ini benar-benar Para Pendusta Besar yang Menipu Umat! Allahul musta’an.

Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

hadits

“Seandainya semua tuduhan orang-orang itu diterima, niscaya akan banyak orang yang mengaku berhak atas darah dan harta orang lain. Akan tetapi orang yang tertuduh berhak bersumpah” (Muttafaqun ‘alaih, dalam Irwa’ul Ghalil no. 2641)

Engkau benar wahai facebooker Pendusta Besar Penipu Umat ketika berkata bahwa Gembong Besar Munafikin adalah Abdullah bin Ubay Bin Salul tetapi tampaknya engkau belum melengkapinya dengan dalil dari As Sunnah An Nabawiyah yang diajarkan oleh Al Mustafa Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang ciri-ciri dari perangai kemunafikan salah satunya adalah jika berkata dia DUSTA!!!

Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلَاثٌ؛ إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ، وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ، وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ

“Tanda orang munafik ada tiga: Jika berbicara berdusta, jika diberi amanah berkhianat dan jika berjanji menyelisihinya.”

Bahkan Inti kemunafikan yang dibangun di atasnya kemunafikan adalah dusta.

Bukankah demikian wahai facebooker Pendusta Besar Penipu Umat?

Ya, engkau benar-benar mencocoki salah satu perangi kemunafikan wahai PENDUSTA BESAR (walaupun saya tidak akan ikut-ikutan serampangan dan ngawur dengan sampai menuduhmu berdakwah menggunakan manhaj utamanya ra’sul munafik Abdullah bin Ubay bin Salul karena ini adalah tuduhan yang sangat serius dan memiliki konsekwensi yang sangat berat seperti ucapanmu: “MANHAJ ABDULLAH BIN UBEY BIN SALUL AL-MUNAFIQ ADALAH MANHAJ UTAMA ABDUL GHOFUR AL-MALANJI AS-SAARIQ.seperti apa manhajnya ra’sul munafik yang dipakainya?”

Apakah engkau telah menuduhku terjatuh pada KEMUNAFIKAN AKBAR dengan menghukumi Manhaj Ra’sul Munafik Abdullah Bin Ubay bin Salul sebagai Manhaj Utamaku ya facebooker Hanan sebagaimana ucapanmu di atas??? Tidakkah engkau takut terjatuh pada pemahaman Takfiri dengan keyakinan ngawur dan serampangan yang engkau sebarluaskan ini??!!!) Allahu yahdik.

Wahai facebooker Hanan Bahanan dan segenap pendukungnya, silakan engkau hancurkan dan rendahkan diri saya sekehendakmu tetapi WALLAHI TIDAK MUNGKIN ENGKAU PAKSA SAYA MENGAKUI KEJAHATAN YANG TIDAK PERNAH DAN TIDAK MAMPU SAYA LAKUKAN!!!

YA RABB!! ENGKAULAH SEBAIK-BAIK SAKSI ATAS KEJAHATAN FITNAH KEJI TAK TERPERI DAN KEBOHONGAN BESAR TIADA TARA DARI SI PENDUSTA BESAR INI DALAM MENYESATKAN UMAT!!

WALLAHI KEBOHONGAN BESAR, KEBOHONGAN BESAR DAN KEBOHONGAN BESAR YANG DIA ATASNAMAKAN SEBAGAI DAKWAH!!

INI ADALAH PELECEHAN TERHADAP ISLAM!! PENIPUAN TERHADAP UMAT MANUSIA!! KEBOHONGAN PUBLIK & PENYEBARAN INFORMASI DUSTA TAK TERKIRA YANG MENYESATKAN!!

Saya tidak yakin engkau siap dan kuat untuk menerima adzab yang pedih dari Allah Subhanahu wa Ta’ala atas tumpukan dan bongkasan kebohongan, fitnah dan kefajiran ini yang engkau jadikan sebagai pondasi perselingkuhanmu!!

SIAPAKAH PENDAHULUMU WAHAI PENDUSTA KHABITS dalam berdusta dan menipu umat?!

Di sini akan saya berikan sedikit bingkisan khusus arsip dokumen untuk pendukung setiamu -wahai facebooker Hanan- dari kalangan hizbiyyun agar mereka sedikit menarik nafas segar setelah membaca kebohongan perselingkuhan SETAN BISU dengan si MALING. Dan semoga mereka memahami sejarah kejahatan dakwah hizbiyyah dan para tokohnya di Indonesia, adanya sekat pembatas yang jelas antara Hizbiyyun dengan Ahlussunnah dan tidak terkecoh dengan program penghancuran sekat pembatas a wala’ wal bara’ pergaulan bebas yang saat ini sedang diperagakan oleh sebagian orang yang “berilmu”

gambar 1_resize

Gambar 1. Scan Hizbi Irsyadi Abdurrahman At-Tamimi Tokoh Pendusta Penipu Salafiyyin 01

gambar 2_resize

Gambar 2. Scan Hizbi Irsyadi Abdurrahman At-Tamimi Tokoh Penipu Salafiyyin 02

Masih adakah yang ragu bahwa mereka adalah hizbiyyun? Masih adakah yang ngiler untuk bergaul bebas dengan hizbiyyin dan corong-corongnya? Benar bahwa pergaulan bebas yang dipamerkan oleh segelintir ustadz jama’ah facebookiyah bukanlah dalil akan benarnya hal itu, semoga Allah Ta’ala memberikan hidayah kepada kita dan kepada mereka, amin.

As-Sunnah (An-Nabawiyah) Al-Islamy dilecehkan pula….

Sehingga ketika dirinya, facebooker Pendusta Besar Penipu Umat Hanan Bahanan telah berubah akal maka berubah pulalah segalanya, order diri untuk tayang bualan fitnah dan kebohongan di wall ratapannya tak lagi bisa ditunda karena singgasana kedustaannya telah hancur porak poranda, pergaulan bebas lintas manhajnya telah dia pamerkan sendiri kepada umat, datangnya bukti dan fakta FATWA ULAMA  yang menyingkap kejahatan manhaj Quthbiyyun di tembok ratapan facebooknya, keakrabannya perselingkuhannya dengan para hizbiyyun dan corong-corongnya yang dipelihara di dalam facebooknya yang sekaligus berfungsi sebagai tong sampah bencana yang menampung aspirasi, rintihan, teriakan dan syubhat gratis Hizbiyyun Turatsiyun Rodjaiyyun Sururiyyun telah terganggu ketenangan dan ketentramannya.

gambar 3

Gambar 3. Wailing Wall, Tembok Ratapan di Yerusalem. Ambisi Yahudi mencengkeram dunia. Jejaring facebook didukung penuh oleh yayasan-yayasan Yahudi dan diterjunkannya agen-agen rahasia mereka, Mossad.

Darussunnah Al Ilmu Munajat Yogyakarta yang menjadi teman si hizbi Turatsi Rodjai Firanda-pun bangkit keras mengawalnya. “Ruqyah manhaj” fatwa tahdzir Asy-Syaikh Rabi’ terhadap Rodja yang tersebarluas kepada umat telah menggoncang “tempat tidur” mereka . Allahu Akbar!

gambar 4

Gambar 4. Kepada si centengpun kukatakan: WALLAHI TERNYATA ENGKAU LEBIH MEMILIH BISIKAN SETAN LAKNATULLAH ‘ALAIH UNTUK MENJADI PENDUSTA BESAR PULA SEBAGAIMANA PENDUSTA BESAR YANG SEDANG ENGKAU BELA!! Ya Rabb, Engkaulah sebaik-baik Saksi.

gambar 5

Gambar 5. Kepada si centengpun DAN YANG TERJANGKIT KEJAHATAN KEJINYA lagi-lagi kukatakan: ALLAHU AKBAR!! WALLAHI ENGKAU BENAR-BENAR PENDUSTA BESAR SEBAGAIMANA PENDUSTA BESAR YANG SEDANG ENGKAU BELA!! Ya Rabb, Engkaulah sebaik-baik Saksi.

Maha Benar Allah dengan firmanNya:

إِذْ تَلَقَّوْنَهُ بِأَلْسِنَتِكُمْ وَتَقُولُونَ بِأَفْوَاهِكُمْ مَا لَيْسَ لَكُمْ بِهِ عِلْمٌ وَتَحْسَبُونَهُ هَيِّنًا وَهُوَ عِنْدَ اللَّهِ عَظِيمٌ

(Ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.(QS. An Nuur:15)

هَمَّازٍ مَشَّاءٍ بِنَمِيمٍ

“yang banyak mencela, yang kian kemari menghambur fitnah” (QS. Al-Qalam:11)

Wallahi kekejian fitnah, kedustaan, penipuan…….terus menjalar bagaikan penyakit rabies anjing gila yang membinasakan korbannya!! Atas nama DARUSSUNNAH AL-ISLAMY dia tebarkan bencana!!!!

Wahai hamba-hamba Ar-Rahman bangkitlah dan lihatlah bukti kejahatan besar dari pelecehan di atas yang dipamerkannya ke segenap umat manusia!

Atas nama DARUSSUNNAH AL-ISLAMY dia sebarkan kefajiran fitnah dan kebohongan!!

Bukti di atas bukanlah hasil dari membobol dan mencuri isi e-mail si Munajat Darulfitnah tetapi itu adalah wall (tembok) ratapan milik si Pendusta Besar Hanan Bahanan yang dicoreti oleh Darulfitnahnya Munajat dan dipamerkannya kepada segenap manusia.

Subhanallah, saya tidak menyangka bahwa ada yang sampai tega menjadikan kemuliaan DARUSSUNNAH AL ISLAMY sebagai kedok sarana untuk menipu umat, menyebarkan dosa, fitnah, kebohongan dan permusuhan oleh si Pendusta Besar Yogyakarta.

Dimana kecemburuan kalian wahai muslimin?????????????????????????????????????????

Wallahi, lihatlah wahai saudaraku rahimani wa rahimakumullah dengan modal apa mereka ini pamerkan dan teriakkan kepada umat manusia di tembok ratapan facebooker Pendusta Besar Hanan hanya agar orang miskin ini ditahdzir??! Dengan modal apa ya fulan??? Dengan modal kedustaan tiada tara dan fitnahan keji tiada terperi dengan kedok DARUSSUNNAH AL ISLAMY untuk menipu umat!!

Sungguh hati ini serasa menangis sembilu, bukan karena betapa hamba telah ditimpuki oleh berbagai fitnahan dan kebohongan hanya untuk menjatuhkan orang miskin dan sangt miskin ini tetapi betapa As-Sunnah Al-Islamy telah mereka hinadinakan hanya untuk menyebarkan fitnah keji dan kedustaan. Allahul musta’an

Kumpulkanlah siapapun yang mau bergabung dengan barisan pendustamu sebanyak yang engkau mampu! Tinggalkan bualan dan angan-angan kosongmu! Dan lihatlah serta terimalah kenyataan bahwa yang engkau hadapi (ternyata bukanlah asatidzah yang kalian tuduhi bermacam fitnahan) adalah aku.

Sungguh aku tidak takut kepada siapapun yang berdiri sebarisan dengan para pendusta penipu umat!!

Karena saya telah yakin seyakin-yakinnya sebagaimana saya meyakini seluruh isi ayat suci Al-Qur’an yang turun dari Rabb-ku Yang Maha Suci dan Maha Benar bahwa Allah Ta’ala dan Rasul-Nya telah mentahdzir umat ini dari PENDUSTA di berbagai ayat suci dan Sunnah Nabi-Nya!! [Siapapun namanya!!! Sedekat apapun hubungannya dengan ulama! Sepandai apapun bahasa arabnya! Sebanyak apapun bacaannya! Secerdas apapun kelicikannya! Sekaya apapun dalam menjamu ustadz-ustadznya! Sebesar apapun bisnisnya! Sepanjang apapun gelarnya!Tak peduli dia lulusan pondok/universitas manapun]

Pendusta tetaplah seorang Pendusta.

Dan itu adalah cukup sebagai hujjah bagi setiap orang yang beriman. Walhamdulillah.

gambar 6

Gambar 6. Screenshot kegagahan dan kebebasan elemen-elemen hizbiyyun dalam menyuarakan dakwahnya di fb Hanan, tanpa peringatan, apalagi “tahdzir”. Berbanding terbalik dengan kegarangannya terhadap Ahlussunnah. Nitip syubhat gratis ya ustadz….

Di atas pondasi bongkahan-bongkahan kedustaan, fitnah jahat dan kezhalimannya yang tiada terperi itulah dia bangun serial bangunan perselingkuhannya. Wallahul musta’an.

Jika pondasinya adalah kefajiran, fitnah, dosa pun kebatilan

Bilakah tegak bangunan iman dan taqwa?

Bagaimana mengharap bayangan bisa tegak lurus kalau sedari batang sudah bengkok?

Saya tidak tahu apakah si Pendusta Besar Hanan ini (yang tiba-tiba memamerkan kepandaiannya dalam bersyair) sadar ketika menulis:

kasihanilah dirimu dan malulah dengan ilmu yang kamu sampaikan.
kedustaan disamakan dengan kejujuran,
seakan tiada makhluq dan khaliqnya yang menyaksikannya.

Bahkan saya menjadi teringat dengan prinsip yang didengungkan oleh Machiavelli, Tujuan Menghalalkan Cara. Wal’iyadzubillah.

Hanan Bahanan Kalap….

Sepulangnya dari Cirebon, dia tetap tidak membersihkan isi fb-nya dari para hizbiyyun (yang selama ini menjadi pendukungnya) dan komentar-komentar syubhat dan penyesatan mereka,  bahkan membuat status di tembok  (wall) ratapannya dengan lebih brutal yang sebenarnya menjadi pertanda “ketidakmulusan” misinya ketika di Cirebon dan malah mengungkapkan dengan jelas pengakuan jujurnya bahwa kebencian pribadi yang menjadi motifnya selama ini, yang kemudian ditutup-tutupi dengan kedok dakwah, dia sadari ataupun tidak.

Tak cukup rupanya kebenciannya yang penuh sesak di dadanya dan membuncah dalam tulisannya disalurkan untuk menyerang seorang Luqman saja. Tetapi kolam kebencian kesumat itu memang benar-benar tak cukup luas dan dalam untuk menampung kebenciannya yang menggelegak sehingga meluber, meluas melintasi daratan dan lautan, menyeberang ke berbagai negeri di segenap penjuru mata angin belahan bumi ini, yang entah berapa banyak jumlah mereka, satu qabilah Ba’abduh dimanapun berada dihantamnya, direndahkan, dihinakan dengan ejekan Bangabduh!

Subhanallah, inikah ilmu? Inikah dakwah?

Masih adakah yang mau tertipu setelah pengakuan “jujur”nya ini?

Layakkah dengannya disandarkan kepada dienul Islam, dakwah Islamiyah???!!

Lihatlah wahai saudaraku pengakuan jujurnya di atas, sentimen kesumat pribadi yang selama ini dikemasnya dengan label dakwah. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.

Bukankah Allah Ta’ala telah berfirman:

وَلا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ (٨)

Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk Berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan (QS. Al Maidah:8)

Benar-benar mengingatkan saya dari copy-paste kelakukan pendahulu si Pendusta Besar ini, yakni Hizbiyyun Sururiyyun Ikhwaniyyun ketika
melecehkan qabilah As-Sewed dan qabilah Ba’abduh karena mereka terbakar dengan sikap tegas kedua ustadz tersebut.

7_resize

Gambar 7. Screenshot cercaan, pelecehan dan celaan pada qabilah para da’i Ahlussunnah

Url sumber: http://fakta.blogsome.com/2008/08/09/awas-ada-pemurtadan-di-myquran/

Dan benar-benar mengingatkan saya akan kelakuan trik tercela dari pendahulu si Pendusta Besar ini, yakni Turatsi Muhammad Arifin Badri dan Firanda As-Soronji, (sebuah kisah  bagaimana kegagalan kedua sejoli Turatsi itu dalam memperjuangkan penghapusan label TERORIS yang dilekatkan kepada para teroris khawarij semacam Imam Samudra, Usamah Bin Laden dan yang sejenis dengannya dan di saat yang sama juga) melakukan makar dengan cara memuji Al Ustadz Muhammad tetapi pada saat berikutnya mengadudomba beliau dengan Al Ustadz Luqman Ba’abduh hafizhahumallah (paradoks ke 8)

8_resize

Gambar 8. Screenshot makar jahat dua dedengkot hizbi, memuji salah satu pihak untuk kemudian mengadudomba dengan yang lainnya

Url sumber: http://tukpencarialhaq.wordpress.com/2007/03/14/tragedi-sebuah-kata/

Bandingkanlah wahai saudaraku, betapa sejarah telah berulang dan tentu saja agar lebih berbobot sama-sama dikemas dengan sentuhan bumbu penyedap kelam masa lalu, Laskar Jihad. Apa yang membedakannya? Iya, hanya pelakunya! Subhanallah!!

Entah siapa yang menjadi pimpinan Dewan Syari’ah Laskar Jihad ketika itu, Allahu a’lam.

Tetapi menyerang para dai Ahlussunnah dengan diembel-embeli (masa lalu) Laskar Jihad bukanlah hal yang baru. Sururiyyun, Ikhwaniyyun dan Hajuriyyun juga telah menempuhnya. Mempertanyakan mana bukti taubatnya dan lain-lain omongan jahat tak ilmiyah apalagi bermutu.

Saya yakin orang semacam facebooker Pendusta Hanan Bahanan ini hanyalah tampak gagah (baca: BESAR MULUT) jika berbicara tentang SATU ORANG mantan Wakil Panglima Laskar Jihad di kala itu SAJA, karena itulah memang SATU-SATUNYA potensi utama keberaniannya (baca:kebenciannya) selama ini. Adalah contoh yang bagus bagaimana dia lari dari medan pembuktian secara ilmiyah, lari dari bukti kejahatan manhaj isi tembok ratapan facebooknya dan lebih memilih melontarkan berbagai muntahan fitnah dan kebohongan.

Kita semua akan melihat wahai pembaca dan anda semua sebagai saksinya bahwa dirinya (facebooker Pendusta Besar Hanan Bahanan) akankah berubah menjadi burung onta yang menyembunyikan kepalanya dalam-dalam di dalam lubang di tanah terhadap beliau yang berani secara terbuka menampakkan pembelaan dan dukungannya terhadap Laskar Jihad (di kala Laskar Jihad telah dibubarkan) dalam posisi dan jabatan resminya saat ini yang dengan sikap tersebut beliau dikecam keras oleh pers kafir!! Semoga Allah Ta’ala senantiasa melindungi beliau dan meluruskan langkahnya, amin.

https://www.box.com/s/sswli696690gbpm5vti8

Mari kita tunggu dan saksikan kegagahan si Pendusta Besar itu!! Ataukah dia memilih lari mundur terbirit-birit, berbalik menjadi seekor burung Onta yang menyembunyikan kepalanya dalam-dalam di tanah???!

Buktikanlah kepada umat wahai Pendusta Besar bahwa dirimu tidak hanya berani (baca: bermulut besar) terhadap mantan Wakil Panglima Laskar Jihad!!! Allahu yahdik.

Tetapi untuk mencegah tindakan-tindakan bodoh (dari golongan manusia yang telah sedemikian parah sakit hati dan kesumatnya) semacam itu agar tidak berkelanjutan bebas melenggang menebar penyakitnya maka tak cukup dengan pengakuan saja namun harus juga diiringi dengan bukti dan fakta sebagai bentuk ikhtiar kita agar tidak ada lagi saudara-saudara kita yang tertular oleh penyakit kesumat dan syubhatnya.

Berikut ini saya tampilkan bukti skrinshot dari situs www.laskarjihad.or.id yang telah mati pada sekitar sepuluh tahun yang lalu yang berisi bukti nyata yang tak ternilai harganya, sebagai bagian dari sejarah bahwa segenap asatidzah yang pernah terlibat dalam LJ/FKAWJ benar-benar telah mengumumkan rujuk dan taubatnya kepada umat teriring pesan agar orang-orang yang jahil tidak merasa bebas meneruskan kejahilannya dalam keadaan segenap manusia telah mengetahui bukti otentiknya.

gambar 9_resize

Gambar 9. Screenshot Press Rilis Pembubaran LJ/FKAWJ dan Pernyataan Taubat 01

gambar 10 ok

Gambar 10. Screenshot Press Rilis Pembubaran LJ/FKAWJ dan Pernyataan Taubat 02

Secara syar’i saya telah mengambil hak dari seorang tertuduh untuk bersumpah atas nama Allah Ta’ala akan tuduhan-tuduhan dusta dan jahatnya, maka dalam kesempatan ini saya ingatkan kepada siapa saja yang membela si Pendusta Besar yang sangat jahat lagi zhalim ini, berdebat dengan cara yang batil untuk melindunginya, membela dan memompa semangatnya dengan larangan Allah Ta’ala dalam ayatNya:

وَلا تُجَادِلْ عَنِ الَّذِينَ يَخْتَانُونَ أَنْفُسَهُمْ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ مَنْ كَانَ خَوَّانًا أَثِيمًا (١٠٧)يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لا يَرْضَى مِنَ الْقَوْلِ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا (١٠٨)هَا أَنْتُمْ هَؤُلاءِ جَادَلْتُمْ عَنْهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فَمَنْ يُجَادِلُ اللَّهَ عَنْهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَمْ مَنْ يَكُونُ عَلَيْهِمْ وَكِيلا (١٠٩)

“Dan janganlah kamu berdebat (untuk membela) orang-orang yang mengkhianati dirinya. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang selalu berkhianat lagi bergelimang dosa,

Mereka bersembunyi dari manusia, tetapi mereka tidak bersembunyi dari Allah, padahal Allah beserta mereka, ketika pada suatu malam mereka menetapkan keputusan rahasia yang Allah tidak ridlai. Dan adalah Allah Maha meliputi (ilmu-Nya) terhadap apa yang mereka kerjakan.

Beginilah kamu, kamu sekalian adalah orang-orang yang berdebat untuk (membela) mereka dalam kehidupan dunia ini. Maka siapakah yang akan mendebat Allah untuk (membela) mereka pada hari kiamat? Atau siapakah yang menjadi pelindung mereka (terhadap siksa Allah)?” (QS. An-Nisaa’:107-109)

Wallahi, tidaklah saya menyatakan pernyataan di atas sebagai sebuah omong kosong di tembok ratapan kecuali saya sertai dengan dukungan bukti dan fakta!! Bahwa jalan yang sekarang ini ditempuh oleh Hanan Bahanan hadahullah benar-benar memiliki pendahulu dari kalangan Hizbiyyun Sururiyyun Ikhwaniyyun Turatsiyyun!!

gambar 11_resize

Gambar 11. Dzulwajhain Fadhel Ahmadnya Hanan Bahanan merealisasikan persatuan kalimat bersama […] Penyakit kronis manhaj seperti inilah yang menjadi sumber bencana fitnah yang merobek-robek barisan Ahlussunnah

Kalaulah yang kami tampilkan adalah fitnah, maka merupakan hal yang terlalu mudah bagi Hanan Bahanan dan tim pendukungnya untuk membuktikan kedustaan bukti-bukti yang kami tampilkan. Dustakanlah wahai facebooker (jika engkau mampu) bukti-bukti pertemananmu dan pertemanan temanmu dengan hizbiyyun dan dustakanlah bukti-bukti kejahatan manhaj Quthbiyyun yang ada di dalam facebookmu jika memang engkau orang yang benar dan mencintai kebenaran daripada memilih jalan memalukan dengan cara meMALINGkan umat dari persoalan itu untuk kemudian menempuh jalan kenistaan dengan mereproduksi berbagai macam kebohongan, fitnah dan kezhaliman.  Allahul Musta’an.

Karena Karma (Si Kafir) Islam Dinista

Kalau engkau murka wahai facebooker karena dalil ayat dan hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang digunapaksakan untuk menjustifikasi adanya hukum karma di dalam Islam kami gugat keras dengan bukti-bukti dan data, maka kamipun berhak merasa malu tiada terperi bahwa hizbiyyin, kelompok diskusi umum, individu dan yang lainnya malah menegaskan dengan tegas tidak adanya hukum karma di dalam Islam serta membongkar kebatilan-kebatilannya!

gambar 12

Gambar 12. Screenshot Karma dan siklus reinkarnasi, mati-terlahir berulangkali di dunia meski dengan wujud yang berbeda

Kalau kalian wahai facebooker Hanan marah karena tulisan gugatan terhadap hukum karma “Islami”, kamipun harus katakan kepadamu betapa malunya ketika di cermin tampak muncul kader PKS yang memiliki keyakinan yang sama…

gambar 13 ok

Gambar 13. Screenshot Demokrat dan SBY Kena Karma Karena Mendhalimi PKS. Hampir gak percaya ada ….[silakan diisi sendiri] kek gini. Karma itu ajaran Hindu!

Masih bisakah engkau marah wahai facebooker Hanan saat ditertawakan?

gbr 14_resize

Gambar 14. Screenshot PKS ternyata Penganut Faham yg mempercayai Hukum Karma Jawablah wahai Hanan karma yang engkau bela ini…

gambar 15ok

Gambar 15. Screenshot ternyata tidak mengerti hukum Islam itu sendiri..naudzubillah Mindzalik

Dan jika engkau marah dan tersinggung karena digugatnya hukum karma Islami ada dalilnya dari ayat suci dan hadits Nabi maka kamipun Wallahi bahkan jauh lebih marah dan tidak ridha jika Kitab Suci Al Qur’an dan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam disangkutpautkan dengan karma najis dari kaum kafir ini!! Bahkan tersebab itulah dienul Islam dilecehkan dan dihinakan oleh pemilik hukum karma karena mereka merasa keyakinannya telah diembat oleh orang-orang semacam ini!!

gambar 16

Gambar 16. Screenshot dienul Islam dilecehkan, biasanya kan pake bhs arab (yg katanya bhs-surga) knp skrg pake bhs kafir?

Tidakkah takutkah kamu wahai facebooker Pendusta Besar dengan ayat Allah Ta’ala:

 (يُضَاهِئُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ (٣٠

“…mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah mereka, bagaimana mereka sampai berpaling?” (QS. At-Taubah:30)

Apakah engkau –wahai facebooker Pendusta Besar- tidak bisa mengambil faidah sedikitpun dari kisah mulia ini?

“Nabi Shallallah Alaihi Wasallam telah mengingkari Umar bin Khaththab Radhiallahu anhu ketika datang kepadanya sebuah kitab yang berasal dari ahli kitab, meskipun didalamnya terdapat kebenaran. Diriwayatkan dari Jabir Radhiallahu anhu dari Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam: tatkala Umar Radhiallahu anhu datang kepada Beliau lalu berkata: Sesungguhnya kami mendengar beberapa ucapan Yahudi, dan kami kagum. Apakah menurutmu boleh kami menulis sebagiannya? Maka Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda:

أمتهوكون أنتم كما تهوكت اليهود والنصارى ؟ لقد جئتكم بها بيضاء نقية ولو كان موسى حيا ما وسعه إلا اتباعي

Apakah kalian orang-orang yang bimbang seperti bimbangnya Yahudi dan Nashara? Sungguh aku telah membawakan kalian syariat yang putih dan bersih. Jika seandainya Musa Alaihis salam hidup sekarang ini, maka tidak dibolehkan baginya melainkan dia harus mengikuti aku.”

(HR.Ahmad, Baihaqi dalam kitab syu’abul iman, dan dihasankan Al-Albani dalam al-misykaah)” –selesai penukilan-

(Url Sumber: http://salafybpp.com/5-artikel-terbaru/174-hukum-menukil-ucapan-ahli-bidah-bag-2.html )

Lihat dan bacalah dengan kedua mata terbuka wahai facebooker Hanan ketika si Buddha berceramah menyinggung para pengembat Hukum Karma milik mereka:

 gambar 17

Gambar 17. Screenshot si Buddha sedang berceramah terkait klaim hukum Karma mereka yang diaku-aku ada di dalam Islam. Ada yang merasa diceramahi?

Lalu siapakah sebenarnya yang bejat (maaf, sekadar meminjam istilah…)? Engkau tersinggung dan mau melabrak ke rumahnya?! Menyebarluaskan nomor HP istrinya untuk menemukan buruanmu? Menyeru kepada kaum muslimin dimanapun berada untuk mengINTELinya?!  Sudah ada centeng yang siap mengantarnya kan? Ini da’i atau preman??! Allahul musta’an

Dan inilah analisis si Buddha ketika mengidentifikasi tipe orang-orang Islam yang percaya adanya hukum Karma di dalam Islam….

 gambar 18

Gambar 18. Screenshot Nah ketahuan siapa yang dia maksud…tetapi jauh lebih banyak lagi orang yang tidak (bisa-pen) membedakan antara ajaran agama dan tradisi.

http://tukpencarialhaq.wordpress.com/2012/04/25/mufti-karma-dalam-sangkar-pembelaan/

Saya memohon maaf kepada para pembaca terpaksa harus mengulangi beberapa bagian dari isi Sekoci Terbalik Untuk Membela Fatwa Karma Islami yang Jungkir Balik karena (maaf) saya tidak yakin saudara facebooker kita ini telah membaca seksama dengan kedua mata yang terbuka (jika melihat tuduhannya yang membabibuta tanpa sehelaipun benang data).

Dan terlebih saya tidak yakin sang facebooker ini mau membaca dengan tenang bobot tulisan yang lebih berat ketika menelanjangi istilah karma Islami dan tatanama Iblis:

http://tukpencarialhaq.wordpress.com/2012/05/16/karma-islami-dan-tatanama-iblis/

Kalau saja cara berfikirnya tidak jungkir balik, bukankah semestinya kaum muslimin yang awam dibentengi dari pemahaman-pemahaman dan tradisi keyakinan masa lalu pra-Islam yang telah mendarah daging sekian abad lamanya, diterangkan penyimpangan dan kebatilannya, jauhnya Islam dari hal itu (la min qarib wa la min ba’id), tidak dikenalnya keyakinan semacam itu dan tidak ada dari kalangan salaf yang menyatakan bahwa ada ayat maupun hadits yang membenarkan adanya hukum karma di dalam Islam. Bukankah demikian? Bukan malah membenarkan dan menguatkan keyakinan semacam itu semakin kokoh bercokol di dalam benak-benak kaum muslimin dengan menjustifikasinya dengan ayat suci dan hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam!! Tetapi memang berat untuk menjawab ALLAHU A’LAM kecuali bagi yang Allah kehendaki keutamaan ilmu dan ketawadlu’an bagi dirinya jika memang benar-benar tidak mengetahui apa yang ditanyakan.

Al-Qasim bin Muhammad Rahimahullah berkata: “Wahai penduduk Iraq, demi Allah, kami tidak mengetahui banyak dari apa yang kalian tanyakan kepada kami, dan sungguh seseorang hidup dalam keadaan tidak mengetahui kecuali apa yang Allah wajibkan atasnya, hal itu lebih baik baginya dibandingkan jika dia berani lancang mengatakan atas nama Allah dan Rasul-Nya dengan hal-hal yang tidak dia ketahui.” (Shahih Jami’ Bayanil Ilmi wa Fadhlih hal. 310.)

 23.Adakah_hukum_karma_dalam_Islam_resize

Gambar 19. Nah, sekarang… kita kembalikan lagi pada definisi Karma. Asal-usulnya, ternyata, dari agama Buddha, dengan istilah dan makna yang khusus. Secara aqidah, kita langsung mengerti harus bagaimana; keberadaannya dapat kita tolak sementah-mentahnya. Secara akar, ia datang dari keyakinan lain. Bagaimana mungkin kita perlu mendiskusikan: apakah buah apel itu bisa muncul di pohon duren?

Andaikata umat dibiarkan bebas mencari keyakinan dengan akal-akalnya sendiri untuk memaknai berbagai macam istilah kekufuran, kesyirikan dan kesesatan dengan alasan “baik dan benar” (baca: hawa nafsunya sendiri) niscaya mereka akan tersesat sejauh-jauhnya. Tidakkah mereka pernah mendengar firman Allah Ta’ala:

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ وَمَنْ فِيهِنَّ بَلْ أَتَيْنَاهُمْ بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَنْ ذِكْرِهِمْ مُعْرِضُونَ (٧١)

“Andaikata kebenaran itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti binasalah langit dan bumi ini dan semua yang ada di dalamnya. Sebenarnya Kami telah mendatangkan kepada mereka kebanggaan (Al-Quran) mereka tetapi mereka berpaling dari kebanggaan itu.” (QS.Al-Mu’minun:71)

Sungguh Maha Benar Allah Ta’ala, tetapi mereka hendak merendahkannya dengan mencampuradukkan antara kesucian dan kemuliaan Al-Qur’an dan Sunnah Nabi-Nya dengan kenajisan keberhalaan Karma buatan hawa nafsu musyrikin kafirin.

Bagaimana mereka hendak mencampuradukkan antara perkataan yang terbaik (ayat-ayat Al-Qur’anul Karim) untuk membenarkan perkataan yang terjelek (Karma) dari kaum musyrikin penyembah berhala?

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُتَشَابِهًا مَثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ ذَلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ (٢٣)

“Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. (QS. Az-Zumar:23)

Bagaimana mungkin sesuatu yang najis, hasil olah rasa akal manusia kafir, musyrikin penyembah berhala dipersandingkan paksa (disinkretismekan) dengan Islam, Al-Qur’an dan hadits-hadits mulia yang dibawa oleh Rasul yang mulia yang datang dari Dzat Yang Maha Mulia??!

Kenapa kalian lari dari menjawab/menyanggah dan membantah secara ilmiyah bukti-bukti yang kami tampilkan dan lebih memilih mengadu kepada Asy Syaikh Rabi’ bahwa saya adalah perusak dakwah(mu)???! Apakah kalian juga telah mengadu kepada beliau hafizhahullah bahwa saya telah bersumpah atas nama Allah dalam mendustakan tuduhan-tuduhan jahatmu? Apa sulitnya bagi kalian untuk menerima kenyataan bahwa Abdul Ghafur ternyata benar-benar orang biasa yang tidak memiliki kepantasan sama sekali untuk dibual-bualkan sebagaimana tuduhan-tuduhan dusta kalian? Kenapa tidak kalian sampaikan seutuhnya kepada umat tanggapan Asy Syaikh Rabi’ terhadap laporan itu sehingga tampak kisah tersebut sengaja tidak dipotong? Bukankah itu yang TERPENTING? Lalu apa gunanya kalian memamerkan kepada umat bahwa kalian memiliki rekamannya jika memotong kisah tersebut dan tidak menceritakannya secara utuh?? Ataukah kalian sengaja menyembunyikan “kemarahan” Asy Syaikh Rabi’ terhadap Abdul Ghafur?! Tidakkah kalian bisa berbagi sedikit kebahagiaan untuk menyampaikan kisah gembira tersebut kepada para supporter hizbimu wahai Pendusta? AMAI (Ada Misteri Apa Ini)??

Bukankah untuk menyempurnakan laporan kepada beliau sangat penting juga engkau lengkapi dengan data ilmiyah bahwa saya/Abdul Ghafur mendapatkan bukti rekaman fatwa hukum karma ada dasar hukumnya dari Al Qur’an dan Sunnah tersebut bukanlah dari hasil mengINTELI kalian atau melakukan hal yang tidak mampu saya lakukan (membobol dan mencuri isi e-mail facebooker Hanan dan Badrimin) tetapi dari file yang telah disebarluaskan di dunia internet oleh situs kawan facebookmu sekaligus pendukungmu yang telah mendatangkanmu ke pulau Bali wahai facebooker, dialah Badrimin Abu Adziem Munatour Bali yang memiliki afiliasi dakwah dengan jaringan Hizbiyyin Ikhwaniyyin Turatsiyyin Sururiyyin Takfiriyyin??

gambar 19

Gambar 20. Screenshot situs Badrimin sebarluaskan fatwa hukum karma ada dalilnya dari ayat suci Al-Qur’an dan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Hadza buhtanun ‘adzim

Apakah juga engkau sampaikan laporan ini wahai facebooker Hanan kepada Asy-Syaikh Rabi’ hafizhahullah?! Ataukah kalian lebih memilih diam mematung dan membisu? Ini adalah pertanyaan datar dari orang yang tidak memiliki pun tidak pernah mendengarkan rekaman di majelis tersebut. Bukankah anda sekalian wahai saudaraku semua juga ingin mengambil faidah dari kisah si facebooker Hanan yang seutuhnya??

gambar 20

Gambar 21. Screenshot Hanan Bahanan Alumnus Darul Hadits, Dammaj, Yaman, kok menggunakan trik dusta dan menipu umat hanya untuk menjatuhkan orang biasa yang tidak pernah mondok. Masya Allah

Apa yang menghalangimu untuk menulis bantahan secara ilmiyah wahai facebooker? Apakah engkau sedang berhalangan? Bukankah hal ini tidak sulit bagi keilmuan anda daripada lari ke sana kemari dari pokok masalah untuk kemudian melemparkan bualan, tuduhan-tuduhan dusta, fitnahan dan kezhaliman? Toh saya juga telah siap untuk rujuk dan bertaubat jika memang ada penyimpangan dan kesesatan. Atau kalau mau mentahdzir ya tahdzir saja daripada bikin-bikin masalah dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan cara memproduksi bualan fitnah dan kedustaan yang hanya akan mendatangkan murka-Nya? Allahu yahdik.

Saya berharap agar anda –wahai facebooker- bisa mensyukuri nikmat akal sehat yang dikaruniakan oleh Allah Ta’ala, apa hubungannya antara Alumnus Darul Hadits Dammaj dengan bukan orang pondokan jika topiknya adalah kebenaran???!

Memangnya engkau terjamin kebenarannya karena berhasil lulus dari pondok di luar negeri?! Kalau boleh tahu, siapa yang menjamin wahai facebooker? Allahu yahdik.

Maka sebelum ada setan yang membisiki dan menuduh bahwa tulisan Hukum Karma tersebut telah dipandu, diarahkan, dikoreksi, diberi tambahan, keterangan, dibisiki (atau apapun redaksionalnya)  oleh Al Ustadz Luqman dengan ini kami tegaskan bahwa beliau sama sekali tidak ikut andil apapun! Ataukah anda akan nekat berlaku serampangan (lagi) hendak menuduh asatidzah lainnya sehingga (lagi-lagi dan lagi-lagi) memaksa saya untuk mengambil hak secara syari’at untuk bersumpah atas nama Allah mendustakan tuduhan tersebut?! Ittaqilllah, saya memang tidak pantas, tidak boleh dan tidak layak untuk ditakuti tetapi tidakkah anda takut dengan adzab Allah yang sangat pedih wahai facebooker Pendusta Besar Alumni Darul Hadits Dammaj??

Saya yakin bahwa segenap alumni Darul Hadits Dammaj tidak akan ridha dan tidak mungkin gembira dengan perbuata rendahan semacam fitnah dan kebohongan yang engkau lakukan ini (jika mereka mengetahuinya). Ini adalah perbuatan nista yang sangat memalukan untuk ukuran lulusan dari pondokan di Yaman yang menyandarkan dirinya kepada dakwah!! Hanya untuk menjatuhkan orang biasa yang tidak punya background pondokan?! Kebenaran yang engkau perjuangkan ya Hanan??? Masya Allah.

Dan lihatlah wahai saudaraku sekalian para isi tembok ratapan facebooknya! Siapakah para pendukung dan pembelanya? Seperti apakah profil gambar orang-orangnya dan jenis manhajnya? Jawablah dan bersaksilah atas nama Allah Ta’ala dengan jujur tanpa dusta dan tipudaya.

Karna sungguh Allah Ta’ala telah memerintahkan kita semua dalam ayatnya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلَى أَنْفُسِكُمْ أَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالأقْرَبِينَ إِنْ يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلَى بِهِمَا فَلا تَتَّبِعُوا الْهَوَى أَنْ تَعْدِلُوا وَإِنْ تَلْوُوا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا (١٣٥)

Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka Sesungguhnya Allah adalah Maha mengetahui segala apa yang kamu kerjakan. (QS. An Nisaa’:135)

Inilah salah satu jenis supporter fanatik sang facebooker Hanan Bahanan (dari grup fb Sururi Turatsi Letakkan Tahdzir Pada Tempatnya yang pernah memompa semangatnya dengan kalimat Langsung skak mat..!!♏ɑΩttªªªªªªfff) sedang menyerang Al Ustadz Muhammad As-Sewed (yang dipamerkan ke umat  oleh facebooker Hanan Bahanan bahwa beliau ini adalah gurunya)

gambar 21

Gambar 22. Screenshot supporter setia Hanan Bahanan sedang mengejek Al Ustadz Muhammad As-Sewed cs sambil makan sate maknyos…!!! Mmm…Tambuah sapiriang lai…!!

Nampak juga suporter setianya dari link Hizbiyyun Ikhwaniyyun Sururiyyun Takfiriyyun yang mendatangkan facebooker HB&AMM di Denpasar ketika sedang ramai menyerang Al Ustadz Muhammad Afifuddin

gambar 22

Gambar 23. Screenshot Badrimin Abey Abu Adziem Munatour Bali sedang mencerca di fb JS

Orang yang berani menegaskan bahwa Rodja, Yazid Jawas, Abu Qatadah, Abdul Hakim Abdat, Firanda, Maududi adalah hizbi dia hukumi sebagai pembela Luqman.

Orang yang menyebarkan fatwa tahdzir Asy-Syaikh Rabi’ terhadap Rodja dan menegaskan bahwa ada yang tidak puas (bukan dari kalangan Sururiyyun) terhadap fatwa beliau serta memperingatkan umat dari orang-orang yang memiliki ulfah kepada hizbiyun dan link-linknya ditimpuki pula sebagai menyuarakan pembelaan dan pembenaran perbuatan setan. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. Allahul musta’an

Demikianlah pendukungnya dan demikian pulalah facebooker Hanan Bahanan, si Pendusta Besar ini telah  memamerkan kepada kita semua akan tendensi sesungguhnya (yang tidak bisa lagi ditahan dan ditutup-tutupinya) dari apa yang dia lakukan selama ini, dendam kesumat pribadi yang menggelegak tiada terkira. Sampaipun apa yang saya lakukan (yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan Al-Ustadz Luqman hafizhahullah) dia timpakan juga kepada beliau. Allahul musta’an.

Sungguh walaupun kita semua sepakat untuk diam, tetapi tetap kita yakini akan Allah tegakkan agama ini dengan munculnya orang-orang yang akan membela agamaNya untuk membersihkan dan memisahkan umat dari para pendusta yang jahat lagi zhalim yang mereka tidak akan takut dengan celaan orang yang mencela dan ancaman orang yang mengancam.

Semoga Allah Ta’ala melindungi kita semua dari kejahatan mereka dan semoga Allah melunakkan dan melembutkan hati-hati kita untuk senantiasa siap menerima kebenaran dan semoga Allah Ta’ala mengumpulkan kita semua di jannahNya,  amin.

Allahu a’lam.

Selesai diketik pada hari Kamis, 9 Dzulhijjah/24 Oktober 2012

Abu Dzulqarnain.

pdf http://goo.gl/iluJI atau https://www.box.com/s/eclhtzfy0mnbow44o3r2

13 comments to Hanan Bahanan Overload Bag.2

  • Abdul Ghafur al Malanji

    ya ikhwah rahimakumullah, ini adalah salah satu contoh kekurangajaran facebooker Hanan Bahanan terhadap masyaikh kita (dan semoga anda semua bisa memahami kenapa sekarang dia berani terang-terangan membela ahli fitnah,mujahirin bani hasan bersaudara yg memang memerangi dan membenci syaikh Abdullah al Mar’i). ini adalah SMS yg dikirimkan kepada saya oleh al akh Suwaifi (orang kepercayaan Ust Abdussalam Ambon di kota Malang (dan akh Suwaifi mengaku kalau dapat info-info dari ust Abdussalam)): “Yg ana tahu dan coba antum recek lagi ke asatidzah bhw hanan sudah didudukkan oleh sy abdulloh mar’i ketika dauroh bantul terakhir kmrn dan minta maaf dan jelaskan di dpn sy bhw guyonan dan softoannya dg menyebut sy abd mar’i dg istilah modar (mampus -pen) ato apalah dlm softoan arobi maksudnya tidak berniat mencela ato mempermainkan syekh walaupun ttp gak pantas,qillatul adab,ma fil akhlaq dll.walhasil sudah dikucek oleh syekh abd mar’i.wallohu a’lam”
    Jadi ya ikhwah, kalau thd para ulama saja dia berani mempermainkan dan menjadikannya sebagai bahan tertawaan lalu faidah ilmiyah apa yg bisa kita dapatkan dari orang-orang jahat semacam ini? Adakah antum akan diajari hormat dan menyayangi atau bahkan membela kehormatan masyaikh? kalau dia sendiri yang memulai mengajarkan pelecehan dan penghinaan pada para ulama’ kita? Nyata-nyata dia telah membangkang dari tuntutan kewajiban yang dibebankan oleh Nabi kita..

  • Abdurrahman

    Setelah kedok kebohongan-kebohongan besarnya terbongkar HB lari dari kewajiban syar’i membawakan bukti atas tuduhan-tuduhan besarnya dan berbalik bergerilya, berkampanye, menggalang dukungan agar dapat menjual nama asatidzah tuk dapat aplaus dari facebooker hizbiyyuun dan mumayyi’un.

  • Salman Abu Sulaiman

    Bismillah…

    Pada 7 November 2012, pukul 20:58 Hanan Bahanan Abu Abdurrahman menulis di catatan Facebooknya (ini tersiar ke seluruh dunia – bukan membobol email, lho ya?) sebuah tulisan dengan judul Abdul ghofur Al Malanji alias Purwito sang INTELIJEN (https://$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$).

    Dari tulisan itu – yang bagian berikutnya adalah mengutip tulisan al akh Abdul Ghofur, tertanggal 25 Februari 2009, yang mungkin bagi si penulis dianggap sebagai BUKTI NYATA GERAKAN INTELIJEN (wallahu a’lam penulisnya benar Hanan Bahanan Abu Abdurrahman atau ADMIN AL-ILMU aka MUNAJAT, melihat di bawah tulisan pengantar ada keterangan: ———-Forwardedmessage From: AdminAl-Ilmu Date:2012/10/28 Subject:banihasan To: ocen12ab@gmail.com) -, ana hanya ingin sedikit memberi tanggapan, yaitu:

    1. Apakah dikatakan “…. Melakukan penulusuran dan pembeberan aib pribadi sedalam-dalamnya, …” untuk sesuatu seperti kegiatan, dialog, gambar-gambar atau yang semisal di mana itu terlihat jelas di PROFIL sebuah JEJARING SOSIAL semisal FRIENDSTER atau FACEBOOK dan yang lainnya? Apakah ini gerakan INTELIJEN?

    2. Apakah mengungkap kesalahan atau kesesatan demi memperingatkan umat dari bahaya orang ini berdasar bukti dari tulisannya sendiri atau lainnya yang KASAT MATA, merupakan GERAKAN INTELIJEN? Kalau iya, lalu apa yang sedang Anda lakukan dengan menulis artikel itu?

    3. Bukankah dari contoh tulisan al akh Abdul Ghofur yang Anda tampilkan dalam catatan Facebook Anda adalah merupakan tanggapan dari terbitnya buku: Konspirasi & Makar thdp Darul Hadist Dammaj” dan “Membongkar Hizbiyah Luqman Baabduh”, kenapa pada penulis dua buku tersebut tidak Anda katakan telah melakukan GERAKAN INTELIJEN?

    4. Terakhir, seperti yang telah Anda tulis: “…dan tujuan utama yang hendak dicapainya dari gerakan intelejen ini adalah untuk menjatuhkan orangnya dengan sejatuh-jatuhnya…” dan “…Lebih-lebih yang dibantah masih dalam kategori seorang sunny belum mubtadi’…”, juga berlaku tulisan Anda.

    Saat ini hanya itu yang bisa ana tanggapi, sebagai penutup ana akan mengutip tulisan catatan Facebook Hanan Bahanan Abu Abdurrahman dengan merubah nama yang tertulis, “… sayangilah diri anda jangan karena taqlid buta serta fanatic kepada individu tertentu maka semua yang keluar dari mulut orang seperti HANAN BAHANAN ABU ABDURRAHMAN dan ADMIN AL-ILMU ini kalian anggap seperti wahyu yang sedang turun dari langit. …”
    Barakallahu fiikum…

  • Abdun

    Abu Alifah Amir Prasetio berkata di akun FACEBOOK-nya sekitar 20 jam yg lalu: Baru saja saya tanyakan pada Al-Ustadz Muhammad Umar As-Sewed hafidzahullah ba’da Sholat Jum’at tadi terkait tulisan seseorang yang membawa nama beliau dan menjatuhkan kehormatan Al-Ustadz Luqman Ba’abduh hafidzahullah.
    kata beliau : Ngawur, benar2 ngawur
    ana berkata membuka pintu untuk para hizby komen ditulisannya Ustadz?
    beliau berkata : Nemen (Sangat membuka)
    dan beliau berkata bahwa beliau berlepas diri dari tulisan tersebut, dan beliau akan mengatakannya dalam suatu majelis.
    Jazakallahu khoiron wahai Ustadz atas penjelasannya semoga Allah membalas kebaikan anda. aamiin.

  • Matahari

    Bongkar terus penyimpangan manhaj Hanan Bahanan cs kemanapun dia bersembunyi.. Agar ummat tahu dan berhati-hati dari penyimpangan dan manhajnya yang aneh.

  • Abdurrahman

    Alhamdulillah ada 2 faedah di pemaparan fakta dan data diatas:
    1. Beking pada galibnya dibutuhkan hanya oleh orang yang telah melakukan kejahatan. Ketidaktenangan, keresahan, membutuhkan sebuah perlindungan untuk mendapatkan “pembelaan” semu. Setelah terbongkar manhaj dedengkot Quthbiy yang dijual di FB Hanan Bahanan dan Dauroh Balinya yang berkolaborasi dengan link-link hizby Abu Adzim, menjadikan HB cs harus mencari bekingan ke Cirebon walau hanya bertepuk sebelah tangan. Kata orang: “Namanya juga usaha”.
    2. Syubhat Firanda bahwa pertikaian dan perselisihan terjadi karena beda pendapat soal pendapatan di Ihya’ Ut Turots, hanyalah pepesan kosong, didustakan oleh bukti dokumen sejarah yang ditampilkan. Hanya orang yang tak tahu sejarah dan yang terfitnah dunia saja yang termakan syubhatnya. Jadi, jangan sekali-kali menipu sejarah bung!!!

  • Syaifudin Zuhri

    semoga Allah menjaga para Asatidzah ahlusunnah khususnya Al Ustadz Luqman Ba’abduh dan Al Ustadz Muhammad Umar as Sewed yang semakin didzolimi dengan melecehkan qabilah beliau2..
    Semoga Allah memberikan hidayah kepada kita semua untuk bisa melihat kebenaran dan mengingkari kedustaan2 yg ditujukan kepada saudara2 kita sesama ahlussunnah..

  • Abu Sama

    11 oktober 2002 ba’da shalat jum’at ust luqman membacakan fatwa syaikh Rabi’ tentang alasan pembubaran laskar jihad di markas laskar jihad Jogjakarta,yang hadir waktu itu ust.hanan dan abdurahman lombok.aneh sekarang hanan bahanan kok bawa2 nama laskar jihad dan ust luqman?

  • Sa'ad

    Bismillah..
    Alhamdulillah al haq itu jelas dan kebatilan itu juga jelas.
    Setelah ana melihat langsung ke TKP nya ust Hanan Bahanan hadahullah, maka benar-benar musibah..
    Tidak menggambarkan sedikitpun sebagai seorang ustadz atau seorang thullab, bahkan yang ada ucapan-ucapan menjijikkan yang dia keluarkan dari perutnya… Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun..
    Apalagi tuduhannya yang serampangan, tidak ada kehati-hatian, benarlah kalo ada yang mengatakan beliau ini tidak memiliki adab.
    Di FBnya beliau seakan seperti RAJA dengan sang panglima “provokatornya” Abu Husain Munajat.
    Apa yang mereka nampakkan barulah sebagian dan yang tersembunyi lebih banyak lagi..
    Ketahuilah wahai ikhwan salafiyyin dia dan yang bersama dengannya adalah orang-orang yang berpenyakit, maka tinggalkan Hanan Bahanan, dan orang-orang berpenyakit seperti mereka ini, mari kita sibukkan kembali untuk terus menuntut ilmu agama, dan tetaplah waspada dari da’i-da’i penyesat ummat!

    • Rahmat

      Hanan Bahanan hendak mempolitisasi guna menipu salafiyyin dengan membawa-bawa nama Al Ustadz Muhammad Umar As Sewed hafizhahullah diawal tulisan busuknya itu.
      Ini adalah trik liciknya, padahal jelas-jelas Al Ustadz Muhammad Umar As Sewed tidak mendukung dan membenarkan perbuatannya bahkan beliau memberikan kritikan keras dan nasehat untukknya, kemana itu engkau sembunyikan????

  • abu affan

    terus bagaimana komentarmu, dengan perkataan ust. dzulkarnaen watu ngisi di masjid UNJ, bukankah engkau telah ditahdir beliau…

    Comments:
    Terhadap tuduhan Ustadz Dzulqarnain atas al akh Abdul Ghafur silahkan baca artikel:
    Menjawab Tuduhan Keji dan Dusta Al Ustadz Dzulqarnain Al Makassari
    Al Ustadz Dzulqarnain Salafy Goncang?
    Al Ustadz Dzulqarnain dan Gembong Hizbi Irsyadi
    Al Ustadz Dzulqarnain dan Aqidah Batil Hukum Karma
    Mufti Karma Dalam Sangkar Pembelaan
    Antara Karma Islami dan Tatanama Iblis

  • Abu abdillah cibar

    Akankah si pemulung inilahfakta masih punya sedikit saja khoshyah pada Allah yang Maha Perkasa untuk meminta kehalalan pada abdul ghofur atas bangkai yang telah dia semburkan, atau tetap saja dia menikmati berbagi dengan para simpatisannya sampai Malakulmaut mendatanginya.
    Allahulmusta’an.

  • Moslem Salafy

    Innalillahi wa inna ilaihi roji’un..
    Akhirnya kamipun harus menyematkan gelar dibelakang nama Pak Hanan Bahanan Abu Abdurrahman “Al Kadzdzab”.
    Jazakumullah khair atas penjelasan sebagai bantahan dan klarifikasi dari Al Akh Abdul Ghafur – semoga Allah menjagamu -.

Leave a Reply

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>